Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Jumat, 14 November 2008


Saat-saat akhir seorang pejuang yang bakal digantung agaknya apa yang akan mereka perkemaskan ? Kalau dia seorang Islam sudah tentu dia beramal sehabis baik memohon keampunan ke atas dosanya. Tapi kalau dia bukan seorang Islam sudah tentu dia bakal meninggalkan tulisan tangannya di dinding-dinding kurungannya atau dia akan tinggalkan wasiatnya kepada keluarganya tentang kenapa dia berjuang sampai nyawanya digadai. Namun sudah adat bagi seorang perjuangan, kalah dan menang pasti ditempuh. Orang yang tidak berjuang pula hanya menanti sebuah kemenangan. Demikianlah Pak Lah yang tinggal membilang waktu untuk melepaskan jawatan sebagai ketua negara. Pasti Pak Lah telah mempersiapkan dirinya untuk menjadi orang awam dan selepas ini sudah tentu kritikan demi kritikan yang pernah dilemparkan padanya akan berkurangan. Sebagai orang kampung yang pernah bertentang mata, makan dan berbincang bersama bahkan pernah selif dengan beliau ketika lawatan di Sandakan, sudah pasti babak hidup sebegini menjadi sebuah kenangan manis untuk saya. Betapa Pak Lah itu, seorang yang hebat dan bijak menawan hati saat seorang rakyat biasa kecewa dan rasa tidak dipeduli. Inilah yang saya rasa ketika saya bertemunya untuk kali ke-2. Ketika itu saya dan lima orang rakan datang untuk menyampaikan suara masyarakat kampung ( akar umbi ). Pertemuan tanpa perantaraan ini membuat saya tercari-cari apa sebenarnya yang dimahukan sebahagian besar wakil-wakil rakyat yang sering mengutus perantara kanan dan kiri untuk mendengar keluhan-keluhan rakyat. Apa bahasa dan suara orang kampung terlalu kecil dan ketinggalan untuk mereka dengari dengan telinga mereka sendiri. Selepas itu sewenang-wenangnya mencanang suara mereka adalah suara akar umbi walhal semuanya ciptaan belaka. Ciptaan yang direka demi kepentingan mereka . Saya masih ingat selepas pembentukan jemaah menteri pusat, Pak Lah datang lagi ke Sabah diiringi beberapa pemimpin semenanjung. Di dewan tertutup, Pak Lah buka ruang untuk Ketua-ketua Bahagian Umno, Wanita, Puteri dan Pemuda serta Wakil-wakil Rakyat komponen BN. Seluas-luas ruang dibuka untuk mengemukakan pandangan dan cadangan. Semua yang datang dengan lantang membuat pelbagai pandangan, teguran dan cadangan. Dengan nada marah dan geram, mereka lontarkan semua yang terbuku di jiwa sehingga terpancar rasa marah dan tidak puas hati dari nada suara dan wajah mereka. Begitulah gambaran gawatnya suasana ketika itu. Pak Lah macam keropok mereka kerjakan habis-habisan. Pak Lah tidak cepat naik angin, selepas insiden ini, Pak lah nampaknya lebih memilih untuk memenangkan saja wakil-wakil yang kononnya mewakili rakyat…Akhirnya kesimpulan diambil berdasarkan peratusan dan terjadilah beberapa pemansuhan jabatan dalam negeri yang pada saya tidak memberi kesan pun kepada rakyat. Setelah bertungkus lumus berbahas, mencadang itu dan ini, akhirnya berjaya juga wakil-wakil yang mengaku wakil rakyat ini menambah pendapatan sendiri hasil jajaan orang kampung peringkat akar umbi, yang pasti akar umbi sentiasa laku di bibir mereka tapi hakikatnya akar umbi tinggal akar umbi, tidak pernah tumbuh berdahan pun jauh sekali berbuah, kalau berbuah sekalipun buahnya sudah ditebuk tupai dan dimakan giuk, oklah tu… Sejak mula buang undi hingga hari ini, saya belum pernah kenal dan jumpa mana-mana wakil rakyat atau pemimpin yang bersikap tulus dan jujur serta terbuka seperti Pak Lah . Sanggup bedepan dengan orang bawahan untuk dikritik. Jika benarlah wakil-wakil rakyat kita mengambil tahu keperluan rakyat di peringkat akar umbi, mereka sepatutnya belajar daripada cara Pak Lah. Mereka tidak akan teragak-agak memanggil semua orang-orang bawahan untuk mendengar segala masalah dan yang dihadapi rakyat kerana merekalah sesesuai-sesuai makhluk yang harus menyelesaikan masalah-masalah rakyat, barulah ngam title wakil rakyat itu disandang. Panggil dan kumpullah ketua-ketua cawangan, wanita, pemuda, puteri, ketua kampung, pengerusi Jkkk, imam-imam, ketua-ketua agama, budayawan, karyawan, pendidik, pegawai, guru, petani, penternak dan wakil setiap lapisan masyarakat , jana idea-idea mampan dari mereka yang kemudian rumuskan dan murnikan idea-idea mereka ini menjadi satu pelan untuk disampaikan kepada pihak atasan. Jika ini dilakukan, maka barulah benar segala apa yang di sampaikan itu adalah daripada akar umbi. Jangan hanya tahu mengkritik tapi tidak bersedia dikritik .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi