Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Sabtu, 07 Februari 2009

Masih Ada Yang Simpati




Henry suamiku,

Apa khabar sayang? Aku harap kau berada di dalam situasi yang baik. Maaf andai kehadiran warkah ini mengganggu konsentrasimu.

Aku dan anak-anak di rumah sentiasa mendoakan kau sejahtera dan gembira selalu.


Henry suamiku,

Tanggal 31 0gos ini genaplah lima tahun engkau dipenjarakan. Ini bermakna aku dan anak-anak perlu bersabar untuk 25 tahun lagi.

Mengapa kau memilih jalan berduri ini Henry?Tahukah kau, betapa sengsaranya aku membesarkan anak-anak tanpa ayah di sisi

mereka. Jika tiada kekuatan lagi dalam diriku mahu saja aku menamatkan hidup ini daripada kecewa menggalas penderitaan yang

tiada akhirnya.


Henry suamiku,

Aku selalu berdoa kepada Tuhan agar jerebu yang menutupi cahaya kebahagiaan keluarga kita ini segera berakhir. Tak tergamak

aku melihat anak-anak kita hidup tidak bersekolah. Pernah sekali anak bongsu kita demam panas, aku hanya mampu melihat dia

menangis menahan kesakitannya, namun aku tidak miliki walau sesen pun wang untuk membeli ubat. Pada waktu yang sama pemilik

bilik sewa mengetuk pintu dengan penuh bengis dan marah seraya mencaci maki aku kerana sudah lima bulan tidak menjelaskan sewa

biliknya. Akhirnya aku terpaksa keluar bersama anak-anak kita mencari jambatan usang untuk berteduh. Tahukah kau aku terpaksa

mengusung anak kita menebalkan muka menadah tempurung setiap pagi di atas jambatan usang itu untuk mencari sesuap nasi bagi

meneruskan kehidupan? Tahukah kau betapa cemburunya aku melihat orang lain berpimpinan tangan menikmati keindahan dunia ini

sementara aku terhina begini?


Suamiku Henry ,

Awan mendung yang menyelubungi hidup anak-anakmu telah berakhir. Segalanya bermula selepas aku didatangi oleh seorang

wanita yang menggelarkan dirinya kakak. Aku dapat merasakan dia seorang yang ikhlas dan berhati mulia. Anak bongsu kita yang

sedang tidur tidak berbaju itu dipegang dan didukungnya. Kakak banyak membantu diri ini mengenali dunia baru dan mengenalkan

ku dengan zakat. Pernah aku bertanya layakkah aku menerimanya”. “Sudah tentu!” jawabnya ringkas. Aku mencelah lagi meminta

kepastian “Tapi saya bukan orang Islam kak”. Dia menarik dalam nafasnya dan dengan penuh senyuman ia berkata “Zakat itu

bantuan kemanusiaan untuk orang sepertimu dik... Anakmu yang kecil ini perlukan makanan berzat yang cukup, tak tergamak akak

nak menelan makanan yang enak sedang akak tahu di sini ada insan yang pedih perut menahan kelaparan”.


Suamiku Henry,

Kini telah lima bulan aku menyewa rumah pangsa di Sg Way. Segala sewa dan perbelanjaan rumah dibayar oleh kakak itu. Sesekali

aku bertanya padanya, “Kak, tidakkah saya menyusahkan akak saja?” Dengan senyuman dia berkata, “Sudahlah dik, akak dah

anggap kau dan anak-anakmu seperti keluarga akak sendiri. Janganlah perbezaan kulit dan agama itu menjadi halangan untuk kita

berkasih sayang sesama manusia.” Aku mencelah lagi, “Tapi kak, belanja yang telah dikeluarkan untuk kami banyak, tak terbalas

kami budi akak. Biarlah saya pergi ke tempat lain saja, tak sanggup lagi nak menyusahkan akak... Jawabnya,“Ahh ! Ini baru sedikit.

Nabi Muhammad s.a.w sewaktu hidupnya pernah membantu seorang Yahudi yang buta tanpa diketahui oleh Yahudi itu bahawa

orang yang membantunya itu adalah Muhammad seorang lelaki yang sangat dibencinya. Inilah keindahan Islam, dik. Agama yang

mewajibkan si kaya membantu si miskin sehingga terlerai kesusahannya.”


Henry suamiku ,

Keluhuran budi wanita itu membuatkan aku tertarik untuk mengetahui agamanya. Bagiku, agamanyalah yang telah mengajar dia

berakhlak mulia. Kehadiran agama baru ini di dalam hidupku telah membuatkan aku yakin untuk terus hidup membesarkan anakanak-

kita.


Henry suamiku,

Melalui warkah ini ingin aku suarakan hasrat hati yang dah lama terpendam untuk memeluk agama Islam yang suci. Bukan aku

hendak membelakangkanmu sayang!! Tetapi kemurniaan agama itu telah mengisi kekosongan hatiku selama ini dan aku tak mampu

lagi menolak kehangatan cinta yang telah bersemi ini.


Henry suamiku,

Seperkara yang berat penaku untuk menulisnya iaitu hubungan kita sebagai suami isteri akan terlerai sebaik sahaja aku menjadi

seorang muslimah. Tapi... usahlah risau sayang… Akukan setia menantimu di taman indah suatu hari nanti. Impian ku…Kitakan

berpimpinan tangan menuju ke masjid mencari sebuah kata pasti di dunia ini.

Selamat tinggal sayang. Terima kasih kerana pernah membahagiakanku .

Yang Benar

………………………………….

(Angela Albert DE Sebastian)

Musliha Albert binti Abdullah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi