Klik player di bawah untuk mendengar siaran CAHAYAFM

Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Jumat, 29 Mei 2009

Lagi- lagi KM...

Dalam menyampaikan ajaran Islam pada masyarakat, ada ketikanya pendekatan yang kurang sesuai menyebabkan agama benar ini ditolak. Ini menunjukkan gaya persembahan itu sangat penting dalam memastikan lulus atau gagalnya dakwah di tengah-tengah masyarakat. Untuk mewujudkan kepelbagaian gaya persembahan dalam misi dakwah, himpunan fikiran harus digabungjalin dan disatukan sekali gus mengenai sasaran yang tepat mengikut jangkamasa. Justeru, saf-saf pemikir seperti ini tidak harus dipinggirkan oleh jawatan atau pangkat. Tidak mengapa jika pangkat dijadikan landasan perjuangan, tapi usahlah berlebihan sehingga jawatan dijadikan alat untuk menyakiti orang lain. Ingatlah,Islam ini bukan dimiliki oleh jabatan, kumpulan atau individu, tapi Islam ini milik Allah SWT.

Kecuaian pada masa/jam yang terpapar. Program bertaraf daerah tidak sepatutnya berlaku kecuaian seperti ini. Seoalah-oleh JHEAINS, badan dakwah daerah dan AJK induk tidak cukup kakitangan sehingga perkara penting seperti ini didedahkan salah di khalayak umum. Sudahlah paparan waktu itu tidak betul, waktu pemberitahuan juga terlalu singkat. Petang 28 Mei kain rentang ini direntangkan; 4 jam sebelum program bermula. Mengharapkan sambutan ratusan malah ribuan umat dalam tempoh 4 jam adalah sesuatu yang tidak mungkin. Lainlah jika rutin menggantung kain rentang ini sekadar menghabiskan kos publisiti program. Tidak perlu menyasarkan keterlibatan masyarakat sekeliling walaupun inilah tujuan utama kain rentang...

Seminggu sebelum program, surat jemputan sepatutnya sudah diedarkan ke seluruh masyarakat Islam, Pengerusi2 JKKK ,Pengerusi2 Masjid/surau, Ketua-ketua Kampung, Ketua-ketua jabatan, Parti2 politik, badan2 NGO serta orang perseorangan. Namun, ini tidak dilakukan sepenuhnya. JHEAINS dan AJK Pelaksana, bersikap terbukalah dengan teguran ini.

Program MTQ ini dijalankan sekitar jam 8.00 malam bukannya 7.30 pagi seperti pemberitahuan di atas. Kelemahan yang disedari, namun tetap didedahkan pada umum...tetap dipampang... Ada apa di sebalik kerja ini ?

peserta MTQ memperdengarkan bacaan masing-masing



Pengarah YADIM Zon Sabah, Datu Hj. Liman bin Datu Hussin sebagai perasmi MTQ peringkat daerah Kota Marudu 1430Hijrah. Beliau amat keciwa menyatakan kekecewaan terhadap budaya membungkus al-Quran dengan kain kuning untuk dijadikan tangkal dan azimat.

Hj. Ajak Hj. Awang, Pengerusi Induk MTQ Peringkat Daerah Kota Marudu 1430H/2009M



Perkara nyata yang SMS perhatikan adalah kehadiran orang-orang yang sama ketika perayaan dan sambutan pelbagai program di daerah Kota Marudu, termasuklah; Program Maulidul Rasul SAW, Maal Hijrah, Pesta Menuai, Pesta Jagung dan macam-macam program lagi. Orang yang sama jugalah yang akan hadir ke majlis pelbagai ini, malah, ada di antara mereka yang tidak terlepas hadir sejak dulu hingga kini sehingga masak dan tua dalam program seumpama ini. Jelas, tidak ada usaha bersepadu yang kuat untuk mengajak umat Islam yang membatu, sedangkan mereka ada kuasa dan kekananan kerana muka-muka inilah yang akan datang ke rumah-rumah masyarakat ketika adanya kenduri kendara dan kematian. Mereka yang datang ini kebanyakan terdiri daripada kakitangan kerajaan.. pelajar hanya dijadikan pemenuh kerusi kosong. Anehnya lagi, ramai imam-imam rawatib dan kakitangan JHEAINS Kota Marudu tidak kelihatan di majlis MTQ ini. Kenapa ia berlaku ? Nantilah, SMS terjah mereka....




Usia cadang bina pusat dakwah

KOTA MARUDU 26 Mei - Pertubuhan Islam Seluruh Sabah (USIA) bercadang membina sebuah Pusat Pembangunan Islam Wilayah Utara yang pertama di daerah ini.

Setiausaha Agungnya, Datuk Abdullah Hussin berkata, pusat itu bukan sahaja bakal menjadi pusat kegiatan dakwah bagi daerah ini tetapi melibatkan seluruh wilayah utara merangkumi Kudat, Pitas, Pulau Bangi dan Kota Belud.
''Cadangan ini akan diperincikan dalam mesyuarat jawatankuasa kewangan, pembangunan dan pelaburan USIA untuk dikemukakan kepada Ahli Majlis Tertinggi USIA nanti," katanya.
Beliau berkata demikian selepas merasmikan penutupan Seminar Kefahaman Islam anjuran USIA Bahagian Kota Marudu di Masjid Kampung Mara Sim-Sim di sini semalam.

Turut hadir pada majlis itu ialah Ketua USIA Bahagian Kota Marudu, Kahar Abd. Rahman; Timbalan Pengerusi Tetapnya, Asmara Matkasar dan Setiausaha Kerja USIA, Misnan Warman.


Abdullah berkata, pihaknya telah mengenal pasti lokasi untuk mendirikan pusat tersebut di atas tapak seluas 1.2 hektar di Kampung Mara Sim-Sim.
Katanya, tanah tapak itu diwakafkan oleh seorang ahli pertubuhan itu, Kariah Ali Akhbar.

Sambil menyuarakan penghargaan terhadap sumbangan itu, beliau berkata, pusat pembangunan dakwah itu akan menjadi pemangkin dalam merancakkan gerakan dakwah khususnya di wilayah utara negeri ini.


Sementara itu, ketika berucap pada majlis itu, Abdullah yang juga Yang Dipertua Persatuan Ibu Bapa dan Guru (PIBG) Sekolah Kebangsaan Tanjung Aru II, mengajak umat Islam agar terus mengekalkan semangat perpaduan.

Beliau berkata, perpecahan bukan sahaja akan merugikan umat Islam berpecah tetapi juga meletakkan mereka jauh ketinggalan dari arus kemajuan negara.






Selasa, 26 Mei 2009

Subhanallah




" Sesuatu yang tak pernah terjangkau dek akal fikiran ku ini. Subhanallah. .. Ketahuilah bahawa pada setiap waktu, ribuan bilal di merata dunia akan melaungkan azan, mengakui 'Bahawa Allah Sahaja Yang Patut Disembah, dan Nabi Muhammad Adalah Rasul Allah.'

Dimulakan dengan Indonesia yang terletak dibahagian timur dengan ratusan kepulauan-nya dan jumlah penduduknya seramai 180 juta. Sebaik masuk waktu Subuh, Azan mula berkumandang dari kawasan ini dengan ribuan Bilal yang akan melaungkan Ke-Agungan Allah S.W.T Dan Nabi Muhammad S.A.W.

Proses ini akan bergerak kearah barat kepulauan Indonesia. Perbezaan masa antara timur dan barat Indonesia adalah 1-1/2 jam.
Belumpun laungan Azan dimerata Indonesia selesai, ianya bermula pula di-Malaysia.

Berikutnya di-Burma dan dalam masa satu jam selepas
Azan dilaungkan di-Jakarta, tiba giliran Dacca di Bangladesh.

Berikutnya laungan akan kedengaran di Calcutta dan terus ke Srinagar dibarat India.

Perbezaan waktu dikota-kota Pakistan adalah 40 minit jadi dalam jangka masa ini, Azan akan berkumandang diseluruh Pakistan.

Belum berakhir di-Pakistan, Azan akan bermula pula di-Afghanistan dan Muscat.

Perbezaan waktu antara Muscat dan Baghdad adalah satu jam. Dalam jangka masa ini, Azan akan berterusan dilaungkan di UAE, Makkah, Madinah, Yaman, Kuwait dan Iraq.

Proses ini berterusan setiap detik sehingga ke pantai timur
Atlantik.

Jarak masa Azan mula dilaungkan di Indonesia sehingga ke
pantai timur Atlantik adalah 9-1/2 jam.

Belumpun Azan Subuh berkumandang di pantai Timur Atlantik, Azan Zuhur kini sudah mula dilaungkan di Indonesia. Ini berterusan bagi setiap waktu sembahyang, tidak putus-putus.

Subhanallah, begitu hebat dan agungnya Islam!

Kalaulah setiap kawasan boleh memasang pembesar suara (yang power habis!), akan bergegar satu dunia dengan laungan Azan tidak putus-putus.

Allahu Akhbar!

http://ambuyatel-binangkit.blogspot.com

Sabtu, 23 Mei 2009

JHEAINS, Kota Marudu Bhg; 2

SMS tidak akan berhenti membuat kenyataan meskipun ada pihak-pihak yang tidak senang hati sekali gus tersentuh dengan apa yang SMS perjuangkan. Lensa SMS akan terus merakamkan perkara-perkara yang wajar diperbaiki. Mudah-mudahan ia membawa kebajikan bersama.

Kerajaan Negeri Sabah diminta campur tangan atas kegagalan pihak berkaitan melunaskan elaun pelajar Mualaf di Kota Marudu dan beberapa tempat pengajian di Sabah. Pihak kerajaan sepatutnya sensitif tentang isu-isu seperti ini yang selama ini hanya didiamkan pihak individu berkaitan khasnya kelompok mualaf dan bukan hanya memberi ulasan media bila ada pihak-pihak berkaitan menyatakan rasa kecewa atau maklumbalas kurang memberansang mereka terhadap jabatan agama dan pegawai berkaitan.

JHEAINS, ZAKAT Negeri Sabah harus segera menyiasat perkara tersebut. Selama ini, SMS membuat pendedahan bukan berniat memburukkan sesiapa, jauh sekali menjatuhkan jabatan-jabatan yang melaksanakan perkara-perkara kebajikan. Namun, kerana perkara ini berlaku sekian lama, SMS terpaksa membongkar perkara ini untuk diperbaiki. Tidak mungkin jabatan agama yang dianggap BERSIH selama ini terus-terusan dititis warna hitam. Sudah sampai masanya pembersihan besar-besaran dilakukan agar Islam itu benar-benar dilihat sebagai satu cara hidup.

Surat pekeliling berkaitan sikap kakitangan JHEAINS dan MUIS meninggalkan pejabat ( bukan urusan rasmi ). Melalui pengalaman SMS berurusan di pejabat agama, suasana menunggu berjam-jam itu adalah perkara biasa . Bahkan, budaya kerja sebegini dilihat menjadi budaya segelintir individu dalam jabatan ini. Bagaimana agaknya pengurusan jabatan agama di daerah-daerah pedalaman Sabah. Mungkin lebih teruk lagi perangai kakitangan mereka. Jangankan di restoran, warung dan gerai turut dijadikan segelintir kakitangan sebagai pejabat kedua. Malangnya lagi, ada pegawai agama yang langsung tidak menampakkan ciri-ciri seorang pegawai agama .



Surat tulisan tangan ini bukan tulisan tangan SMS. Penulisnya memohon agar pihak SPRM menyiasat kedudukan wang RM 64, 500.00 ( Enam Puluh Empat Ribu Lima Ratus ) yang di potong salah seorang kakitangan JHEAINS Kota Marudu daripada pelajar mualaf. Seramai 215 pelajar mualaf terlibat dalam pemotongan ini berjumlah RM 50.00 setiap seorang ketika menerima elaun mereka selama 6 bulan. Kejadian berlaku selepas SMS mengeluarkan kenyataan di akhbar dengan bantuan seorang menteri prihatin pada 2008 sebelum Hari Raya Aidil Fitri.

Muka surat 2

Muka surat pertama : Surat pekeliling ini dikeluarkan pada 22 Okt 1998. Tanggunjawab pihak atasan jabatan dilaksanakan melalui pengeluaran surat ini. Bagaimana pula pelaksanaan maksudnya? ( Klik surat yang berkaitan untuk mendapatkan imej yang besar dan terang )

Keratan akhbar: Kenyataan SMS

Inilah antara permasalahan para mualaf di Sabah


Hadith : Dari Miqdam r.a, dari rasulullah s.a.w,:”Tidak ada makanan yang dimakan oleh seseorang sekali-kali tidak, yang lebih baik daripada memakan makanan hasil dari usaha tangannya sendiri. Sesungguhnya nabi Allah daud a.s makan dari hasil usaha tangan baginda sendiri.”


Hadith :
Dari Huzaifah, katanya: “Diajarkan oleh Rasulullah SAW kepada kami dua buah hadis; salah satu dari padanya telah saya lihat kenyataannya; dan sekarang saya sedang menunggu kenyataan hadis yang kedua. Hadis yang pertama, bahawa amanah itu turun lalu masuk ke lubuk hati orang, Kemudian turun Al-Quran lalu menjadi pedomannya, demikian pula sunnah Rasulullah SAW. Hadis yang kedua, tentang pencabutan amanah. Kata Rasulullah SAW: “Seseorang tidur sekejap lalu dicabut amanah dari hatinya dan tinggallah bekasnya seperti titik yang kecil; kemudian ia tidur pula lalu dicabut lagi sisa amanah itu, dan hanya tinggal seperti bengkak kecil di telapak tangan yang timbul setelah mengerjakan sesuatu dengan memakai kapak atau sebagai bengkak di kaki kerana memijak bara, isinya hanya sedikit cairan. Pada masa itu kelak hampir saja tak ada lagi amanah dalam masyarakat sehingga dikatakan: “Oh, di sana ada orang yang amanah; kata orang kepadanya; alangkah sabarnya, alangkah baiknya, alangkah cerdiknya; tetapi sebenarnya batin orang itu kosong dari keimanan, Kata Huzaifah:” Pada masa yang silam, zaman kejujuran itu telah ku alami, sehingga saya biasa berniaga dengan siapa pun; jika dengan orang Muslim ia jujur kerana agamanya, jika dengan orang Nasrani atau Yahudi maka kejujuran itu ada di tangan atasannya.” Adapun zaman sekarang, aku tidak mahu lagi berniaga kecuali dengan si Anu dan si Anu (kerana amanah)”
(Muslim)

Kamis, 21 Mei 2009

Tindakan Segera

Rudi bin Aloi @Mohd. al Rasyid.
Oleh; Nazri Abdullah
Wartawan SMS


Kota Marudu - Hampir seribu orang mualaf di beberapa kawasan bukit sekitar daerah di sini merayu pihak kerajaan agar mengambil peduli nasib mereka yang masih mempertahankan Islam sebagai pegangan meskipun tidak mendapat ilmu yang cukup tentang agama yang mereka anuti. Demikian dinyatakan oleh Encik Rudi mewakili masyarakat mualaf kawasan bukit di daerah ini. Tambah beliau lagi, hampir keseluruhan mualaf di kawasan bukit merupakan bekas-bekas penganut Pagan yang diislamkan dalam program pengislaman beramai-ramai oleh Parti Berjaya pada tahun 1983 di Padang Kampung Mosolog.

Antara kampung terlibat termasuklah Kg. Lombiding, Kg. Kipopogong, Kg. Gana, Kg. Nasapu, Kg. Garung, Kg. Gouton, Kg. Minsusurud, Kg. Makatol Darat, Kg. Minitampak, Kg. Samparita Laut, Kg. Samparita Darat, Kg. Bombong I, Kg. Bombong II. Memandangkan kawasan perkampungan mereka sekarang terlalu jauh dan sukar untuk dihubungi, para mualaf memohon agar pihak kerajaan mewujudkan satu penempatan untuk mereka bagi memudahkan mereka mengikuti kelas-kelas Fardhu Ain sekali gus mendalami Islam. Sebelum ini, para mualaf di kawasan ini terpaksa melalui laluan-laluan balak untuk menghadiri kelas pengajian di masjid at Taqwa, Kota Marudu dengan bayaran sewa kereta berbelas atau berpuluh ringgit di musim kemarau. Bagi mengatasi masalah ekonomi memandangkan sebahagian besar mereka bekerja sebagai petani, pihak FELCRA dicadangkan agar mengambil ruang sekitar kawasan penempatan yang bakal dicadangkan nanti serta melaksanakan satu program seperti program FELCRA di P. Banggi.Sekiranya langkah segera tidak diambil, dikhuatiri para mualaf bakal berpaling daripada agama Islam akibat kejahilan dan pelbagai desakan lain.

Minggu, 17 Mei 2009

Jangan Lupa Sumbangan Mereka ?


En. Botong Anjuk@ Abdullah menerima penghargaan dari AJK Sambutan Maulidul Rasul SAW Peringkat Kampung Salimandut kerana sumbangan beliau dalam masyarakat mualaf. Ketua UMNO Kota Marudu Sdr. Wetrom@ Mohd Fikri menyampaikan trofi dan saguhati. Sdr. Botong adalah antara warga tua pertama yang menerima Islam di Kg. Salimandut serta berperanan dalam hal ehwal tanah perkuburan Islam di kampung ini.


Saudara Ondu Manggung, penerima penghargaan sama dari AJK sambutan. Beliau yang juga merupakan ketua cawangan UMNO Kg. Salimandut juga antara warga tua yang pertama memeluk Islam. Penghargaan seumpama ini wajar dilakukan oleh pihak Jabatan Agama Daerah seluruh Sabah sekali gus merapatkan jurang antara masyarakat bergelar mualaf dan masyarakat Islam ( Asal ) . Penghargaan yang biasanya diberi kepada orang-orang para ilmuwan dan korperat sememangnya wajar namun, jangan dilupai sumbangan orang-orang kampung khasnya para mualaf yang turut menyumbang dalam usaha dakwah. Dengan penghargaan seperti ini sudah tentu mereka akan berasa dihargai dan tidak berasa tersisih.



Antara peserta yang menerima hadiah.



Pelajar Tabika KEMAS.



ARKIB : 15/05/2009-utusan malaysia

Sebab Allah haramkan babi

Soalan
Islam telah mengharamkan umatnya daripada memakan daging babi, apakah falsafahnya dan bagaimana ia boleh dikongsi dengan orang lain?

Jawapan

Sejak manusia pertama dijadikan sudah diperintahkan agar tidak memakan daging babi. Falsafahnya Allah SWT sukakan yang baik dan menyuruh manusia pilih yang baik. Oleh yang demikian Allah SWT melarang umat manusia daripada memakan perkara yang boleh mengundang mudarat kepada jiwa dan raga.

Setiap suatu yang ditegah daripada memakannya pasti ada sebab musababnya. Allah SWT tidak menjadi suatu itu haram, melainkan ada mudaratnya dan menjadikan sesuatu itu halal pasti ada manfaatnya.

Wabak yang sedang hebat menular dan berjangkit tanpa memberitahu kepada mangsa. Influenza A (H1N1) yang menjadi pembunuh senyap yang memulakan operasinya di Mexico kini sudah sampai ke negara jiran, Thailand.

Sebelum ini masyarakat Malaysia hanya menatap dan membaca serta mendengar mengenai virus ini di samping meluahkan rasa simpati kepada mangsa. Itu dua minggu lepas tetapi hari ini sudah berada tidak jauh dari rumah kita (Malaysia).

Seperti mana yang difahamkan oleh para saintis dan pakar-pakar perubatan bahawa virus ini merebak melalui udara, tidak semestinya di kampung kita ada babi baru boleh kena. Babi tak ada pun boleh kena, ini kerana udara yang membawanya.

Virus ini tersebar melalui titisan air pernafasan dan hubungan secara langsung atau tidak langsung. Persoalannya bagaimana manusia dijangkiti virus ini?

Jawapannya, manusia selalunya dijangkiti Influenza A (H1N1) melalui hubungan langsung dengan babi atau persekitaran yang dijangkiti virus ini.

Namun ada juga kes yang dicatatkan di mana manusia yang dijangkiti virus ini tidak mempunyai sejarah hubungan secara langsung dengan babi atau tiada kaitan dengan persekitarannya. Virus ini juga boleh berjangkit melalui manusia. Kalau begitu keadaannya, penyakit ini sudah ada vaksinnya? Jawapannya, setakat ini tiada vaksin yang boleh mencegah jangkitan virus ini.

Islam mempunyai penyelesaiannya, Allah SWT yang menjadikan manusia dan yang menjadikan selain manusia telah mengharamkan secara qatie (pasti) bahawa daging babi tidak boleh dimakan.

Firmannya yang bermaksud: Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu), maka tidaklah ia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (al-Baqarah: 173).

Ulasan Sayyid Qutub menarik minat saya untuk dikongsikan di sini, beliau menjelaskan: “Adapun persoalan mengenai memakan daging babi diperdebatkan oleh sekumpulan manusia... babi itu sendiri bersifat kotor dan menjijikkan jiwa yang menuntut kebersihan dan kesucian, sesungguhnya pada dagingnya, pada darahnya, dalam perutnya ada cacing-cacing yang sangat merbahaya.

Cacing yang sangat berbahaya

“Sedang manusia lupa bahawa ilmu mereka memerlukan tempoh yang cukup lama untuk mengesan satu kemudaratan daripadanya. Dalam masa yang sama siapa pula yang berani mendakwa tiada mudarat-mudarat lain yang membiak dan aktif dalam daging babi sedang belum diketahui oleh mereka yang bergelar pakar. Maka tidakkah mereka melihat bagaimana syariat Allah SWT mendahului kepakaran manusia sebelum puluhan kurun?” ( Sayyid Qutub, jld:1, hlm: 156).

Larangan ini juga termasuk menyentuh atau memegang binatang tersebut. Dunia perubatan pada hari ini telah membuktikan bahawa di dalam daging babi, darah dan usus-ususnya terdapat sejenis cacing yang sangat berbahaya (cacing pita dan telur-telurnya yang keras) yang boleh mendatangkan penyakit kepada manusia.

Inilah hikmah pengharaman ke atas binatang tersebut. Di sini telah terbukti betapa agungnya syariat Allah SWT yang mendahului ilmu pengetahuan manusia.

Dalam surah yang sama Allah SWT mengajak manusia keseluruhannya supaya makan makanan yang halal lagi baik, firman-Nya yang bermaksud: Wahai sekalian manusia! Makanlah dari apa yang ada di bumi yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah Syaitan; kerana sesungguhnya Syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu. (al-Baqarah: 168).

Seruan “Wahai manusia”, dalam ayat di atas memperlihatkan bahawa Allah SWT yang Maha Agung Pencipta segala sesuatu yang bersifat Rahman, menyeru agar siapa sahaja dia sama ada mukmin mahu pun kafir, Dialah Pencipta mereka dan Dialah yang menunjukkan kepada manusia yang mana harus dimakan dan yang mana tidak boleh dimakan.

Dan makanan yang dimakan itu mestilah sifatnya halal dan baik. Halal dari sudut hukum dan baik dari sudut zatnya.

Anehnya manusia suka mendekati yang haram yang jelas mendatangkan mudarat sedangkan yang halal cukup banyak. Ingatlah yang haram hanyalah sedikit dan yang halal itu tidak terhitung oleh manusia.

Jumat, 15 Mei 2009

JHEAINS, Kota Marudu

Akuan sumpah mesti daftar lewat, bawah umur.

Surat akuan sumpah tiada yang original.

' Klik untuk dapatkan imej yang lebih jelas'


Inilah antara permasalahan para mualaf di Sabah. Antaranya, borang pengislaman mereka sering dijadikan bahan alasan tidak dapat menyiapkan kerja pada masanya oleh segelintir pegawai JHEAINS ( yang berkaitan). Borang pengislaman tidak lengkap diisi oleh pemohon, surat itu dan ini tidak ada, dan berbagai-bagai punca yang kesemuanya seolah-olah menunjukkan si pemohon atau si mualaf inilah yang tidak melaksanakan tanggungjawab mereka walhal, kerja-kerja sebegini layaknya dilaksanakan oleh pegawai-pegawai yang dipertanggungjawabkan. Setakat manalah ilmu dan pengetahuan orang-orang mualaf ini berkaitan prosedur dengan borang-borang jabatan jika dibandingkan dengan pegawai-pegawai sedia ada... Jika difikir-fikir semula, kalau pihak pemberi akuan ( yang masuk Islam ) tidak melengkapkan borang-borang berkaitan itu, biasa berlaku. Rasionalnya,bukan semua mereka ini tahu hal-hal dan prosedur kemasukan Islam. Peliknya,setelah menyemak dan meneliti borang-orang ini, ada pula pegawai-pegawai yang tidak melengkapkan borang-borang yang tidak lengkap ini, bahkan menghantar terus ke ibu pejabat di Kota Kinabalu.Beginikah etika kerja pegawai-pegawai yang dipertanggungjawabkan dalam hal ini? Dua contoh borang pengislaman ini telah ditolak oleh ibu pejabat atas alasan seperti catatan pada borang tersebut, anda lihat dan fikirlah sendiri. Hal ini bukan pertama kali berlaku tetapi sudah berulang kali. Hairannya, pegawai-pegawai berkaitan masih boleh relaks macam tidak ada apa-apa yang berlaku.
Akhirnya, segala urusan mereka ( saudara baru ) tergendala. Ada di antara mereka turun naik ke pejabat untuk melengkapkan sekali gus cuba menutup segala kelemahan yang mereka ( pegawai ) lakukan. Tidak cukup keterlaluankah sikap mereka ini ? Seolah-olah Islam itu menyusahkan padahal sikap orang Islam yang tidak masuk ajar inilah yang menyesakkan keadaan. SMS minta pegawai-pegawai seperti ini berhenti kerja sebagai pegawai jabatan agama kerana sikap seperti inilah yang memberi imej buruk kepada Islam. Sekiranya pihak JHEAINS memerlukan maklumat dan bukti berkaitan hal ini, sila hubungi SMS.

Bersambung ...



Rabu, 13 Mei 2009

Kekuatan Ukhuwah







Sumber gambar dari blog
http://darulehsantoday.blogspot.com/

26 Sept 2006 K.H. Abdullah Gymnastiar

DALAM suatu riwayat, Rasulullah saw. pernah bertanya kepada para sahabatnya, "Maukah kalian aku tunjukkan amal yang lebih besar pahalanya daripada salat dan saum?" Sahabat menjawab, "Tentu saja!" Rasulullah pun kemudian menjelaskan, "Engkau damaikan yang bertengkar, menyambungkan persaudaraan yang terputus, mempertemukan kembali saudara-saudara yang terpisah, menjembatani berbagai kelompok dalam Islam, dan mengukuhkan ukhuwah di antara mereka, (semua itu) adalah amal saleh yang besar pahalanya. Barang siapa yang ingin dipanjangkan usianya dan dibanyakkan rezekinya, hendaklah ia menyambungkan tali persaudaraan." (H.R. Bukhari-Muslim)

Saudaraku, dari hadis di atas dapat kita renungkan bahwa betapa besar nilai sebuah jalinan persaudaraan. Karenanya, memperkokoh pilar-pilar ukhuwah Islamiyah merupakan salah satu tugas penting bagi kita.

Lalu, bagaimanakah agar ruh ukhuwah tetap kokoh? Rahasianya ternyata terletak pada sejauh mana kita mampu bersungguh-sungguh menata kesadaran untuk memiliki kalbu yang bening bersih dan selamat. Karena, kalbu yang kotor dipenuhi sifat iri, dengki, hasud, dan buruk sangka, hampir dapat dipastikan akan membuat pemiliknya melakukan perbuatan-perbuatan tercela yang justru dapat merusak ukhuwah. Mengapa? Sebab bila di antara sesama Muslim saja sudah saling berburuk sangka, saling iri, dan saling mendengki, maka bagaimana mungkin akan tumbuh nilai-nilai persaudaraan yang indah?

Sekali lagi saudaraku, adakah rasa persaudaraan dapat kita rasakan dari orang yang tidak memiliki kemuliaan akhlak? Tentu saja tidak! Kemuliaan akhlak tidak akan pernah berpadu dengan hati yang penuh iri, dengki, ujub, riya, dan takabur. Di dalam kalbu yang kusam dan busuk inilah justru tersimpan benih-benih tafarruq (perpecahan) yang mengejawantah dalam aneka bentuk permusuhan dan kebencian terhadap sesama Muslim.

Dengan demikian, bila ada dua bangsa yang berperang, maka sekurang-kurangnya salah satu di antara mereka adalah sekumpulan manusia bejat akhlak, tamak, dan terbius oleh gejolak nafsu untuk melemahkan pihak yang lain. Bila dua suku berseteru, setidaknya satu di antara mereka adalah manusia bermental rendah dan hina, karena (mungkin) merasa sukunya lebih tinggi derajat kemuliaannya. Bila dua keluarga tak bertegur sapa, sekurang-kurangnya salah satunya telah terselimuti hawa nafsu, sehingga menganggap permusuhan adalah satu-satunya langkah yang bisa menyelesaikan masalah.

Selanjutnya, tanyakanlah kepada diri masing-masing. Adakah kita saat ini tengah merasa tidak enak hati terhadap adik, kakak, atau bahkan ayah dan ibu sendiri? Adakah kita saat ini masih menyimpan kesal kepada teman sekantor karena ia lebih diperhatikan oleh atasan?

Bila demikian halnya, bagaimana bisa terketuk hati ini ketika mendengar ada seorang Muslim yang teraniaya, ada sekelompok masyarakat Muslim yang diperangi? Bagaimana mungkin kita mampu bangkit serentak manakala hak-hak Muslim dirampas oleh kaum yang zalim? Bagaimana mungkin kita akan mampu menata kembali kejayaan umat Islam?

Nah, dari sinilah seyogianya memulai langkah untuk merenungkan dan mengkaji ulang sejauh mana kita telah memahami makna ukhuwah Islamiyah. Karena, justru dari sini pula Rasulullah saw. mengawali amanah kerasulannya. Betapa Rasul menyadari bahwa menyempurnakan akhlak pada hakikatnya adalah mengubah karakter dasar manusia. Karakter akan berubah seiring munculnya kesadaran setiap orang akan jati dirinya. Maka, menumbuhkan kesadaran adalah jihad karena kesadaran merupakan sebutir mutiara yang hilang tersapu berlapis-lapis hawa nafsu.

Manakala kesadaran telah tersemai, maka jangan heran kalau Umar bin Khathab yang pemberang adalah manusia paling pemaaf kepada musuhnya yang telah menyerah di medan perang. Seorang sahabat menempelkan pipinya di tanah dan minta diinjak kepalanya oleh sahabat bekas budak hitam yang telah dihinanya. Para sahabat yang berhijrah bersama Rasul ke Madinah, dipertautkan dalam tali persaudaraan yang indah dengan kaum Anshar, sementara kaum Muslimin Madinah ini rela berbagi tanah dan tempat tinggal dengan saudara-saudaranya seiman seakidah tersebut.

Saudaraku, kekuatan ukhuwah memang hanya dapat dibangkitkan dengan kemuliaan akhlak. Oleh karena itu, nampaknya kita amat merindukan pribadi-pribadi yang menorehkan keluhuran akhlak. Pribadi-pribadi yang aneka buah pikirannya, sesederhana apapun, adalah buah pikiran yang sekuat-kuatnya dicurahkan untuk meringankan atau bahkan memecahkan masalah-masalah yang menggelayut pada dirinya sendiri maupun orang-orang di sekelilingnya. Sehingga berdialog dengannya selalu membuahkan kelapangan.

Tatapan matanya adalah tatapan bijak bestari, sehingga siapa pun niscaya akan merasakan kesejukan dan ketenteraman. Wajahnya adalah cahaya cemerlang yang sedap dipandang lagi mengesankan, karena menyemburatkan kejujuran itikad. Sementara senyum yang tak pernah lekang menghias bibirnya adalah sedekah yang jauh lebih mahal nilainya daripada intan mutiara. Tak akan pernah terucap dari lisannya, kecuali untaian kata-kata yang penuh hikmah, menyejukkan, membangkitkan keinsyafan, dan meringankan beban derita siapapun yang mendengarkannya.

Jabat tangannya yang hangat adalah jabat tangan yang mempertautkan seerat-eratnya dua hati dan dua jiwa yang tiada terlepas, kecuali diawali dan diakhiri dengan ucapan salam. Kedua tangannya teramat mudah terulur bagi siapa pun yang membutuhkannya. Sementara bimbingan kedua tangannya, tidak bisa tidak, selalu akan bermuara di majelis-majelis yang diberkahi Allah Azza wa Jalla.

Dengan demikian umat Islam harus menghindarkan keperpecahbelahan menuju ukhuwah Islamiyyah, seraya menepis remah-remah jahiliyiah dari hati ini. Memiliki kalbu yang bersih dan selamat harus di atas segala-galanya agar kita mampu mengevaluasi diri dengan sebaik-baiknya dan menatap jauh ke depan agar Islam benar-benar dapat termanifestasikan menjadi rahmatan lil 'alamin dan umat pemeluknya benar-benar menjadi "sebaik-baik umat" yang diturunkan di tengah-tengah manusia. Wallahu a'lam.

Minggu, 10 Mei 2009

Rasul S.A.W Sebagai Idola


Setelah sekian lama masalah para mualaf terpendam di lubuk hati SMS, maka dalam ucapan sulung ini, SMS mengambil kesempatan memperjelaskannya pada Ketua Bahagian UMNO Kota Marudu, Ketua Pemuda UMNO Bahagian Kota Marudu dan Wakil Pengarah JAKIM Cawangan Sabah. Ucapan dan pandangan SMS adalah rintihan para mualaf di Sabah khususnya di Kota Marudu yang terpinggir oleh sistem sekali gus membuatkan para mualaf menganggap Islam sebagai agama yang menyusahkan apabila mereka perlu berulang alik mengurus identiti baru mereka sebagai orang Islam di jabatan-jabatan agama seperti JHEAINS. Insya Allah, dalam masa terdekat ini, SMS akan paparkan beberapa perkara yang kian meruncing serta memberi kesan negatif terhadap para mualaf di Kota Marudu. Perkara ini perlu didedahkan untuk diselesaikan dan diambil tindakan sewajarnya...

Pengerusi Masjid Kg. Salimandut
Ustaz Zainal bin Aliuddin merakamkan ucapan terima kasih kepada semua yang terlibat dalam menjayakan program sambutan Maulidul Rasul kali pertama dalam masyarakat Dusun. Program ini telah diusahakan oleh Nazri Abdullah dengan kerajasama JAKIM cawangan Sabah.


Wakil Pengarah JAKIM, Ustaz Rosdam, merangkap Timbalan Pengetua Pusat Latihan Sikuati, Kudat. Beliau telah menyampaikan ceramah kepada hadirin berkaitan kebenaran Islam yang dibawa oleh junjungan besar, Nabi Muhammad S. A. W, manusia yang tidak pernah melakukan dosa.


Ketua Bahagian UMNO Kota Marudu, Sdr. Wetrom Bahanda @ Mohd Fikri. Dalam ucapannya memberitahu bahawa idola beliau adalah Nabi Muhamad S. A. W. Semestinya semua umat Islam, tidak kira bangsa dan keturunan harus menjadikan Rasulullah S. A. W sebagai idola.


Beliau turut menyumbang Rm 1000.00 kepada tabung Masjid Kampung Salimandut


Ketua Pemuda UMNO Kota Marudu,
Saudara Jemso Majalin



Ketua Bahagian UMNO Kota Marudu, disambut Pengerusi Masjid Kampung Salimandut

Ustaz Rosdan, wakil Tuan Pengarah JAKIM cawangan Sabah


Ulasan SMS berkaitan kenyataan akhbar di bawah;
  1. Sekolah mubaligh dalam pengetahuan SMS merupakan sekolah Kristian yang mendapat bantuan separuh kerajaan dan dikelolakan gereja serta menjalankan pendidikan, tarbiah, pusat kajian dan segala macam kepada penganutnya. Sebahagian pelajar Kristian keluaran sekolah inilah akan digelar sebagai mubaligh atau penyampai ajaran Kristian kepada masyarakat.Sebahagian pelajar keluaran sekolah ini bakal ditempatkan di merata tempat yang kemudian digelar sebagai penginjil.
Persoalannya, di mana sekolah-sekolah bantuan kerajaan yang dikhaskan kepada para mualaf? Sekolah seperti ini amat diperlukan para mualaf untuk mendidik dan melatih para mualaf dari pelbagai latar tahap pendidikan. Sebagaimana yang dimaklumi, masalah utama para mualaf ialah pengembangan ilmu asas yang tidak mencukupi. Ramai di antaranya tidak diterima di pusat-pusat latihan ilmiah seperti pusat latihan dakwah dan sekolah-sekolah agama kerana tidak melepasi had kelayakan pendidikan. Jika kerajaan memperuntukkan bantuan untuk sekolah mubaligh Kristian, apa salahnya jika sekolah untuk para mualaf diperuntukkan?


Kerajaan sedia tambah bantuan sekolah mubaligh

13th February, 2009 - Sabah Times



KUCHING: Datuk Seri Najib Tun Razak berkata kerajaan sedia menambah peruntukan kewangan bagi pembangunan sekolah mubaligh di Sarawak dan Sabah.

Timbalan Perdana Menteri berkata jaminan kerajaan pusat itu adalah untuk memastikan keadaan infrastruktur sekolah berkenaan berada dalam keadaan terbaik untuk mewujudkan suasana pembelajaran yang selesa.

“Kalau Tuhan bagi rezeki, kita boleh tambah peruntukan,” katanya pada majlis penyampaian Bantuan Kewangan di Bawah Pakej Rangsangan Ekonomi Negara 2009 Bagi Sekolah Bantuan Kerajaan Mubaligh Sarawak dan Sabah di sini kelmarin.

Beliau juga memberi jaminan pembangunan sekolah mubaligh dalam sistem pendidikan negara akan tetap diteruskan kerana ianya telah mela-hirkan ramai pemimpin negara sebelum dan selepas merdeka.

Sambil menyifatkan sekolah mubaligh sebagai penting dalam pembangunan pendidikan negara, Najib berkata, sumbangan bantuan kewangan pada hari ini adalah penghargaan kerajaan pusat terhadap kewujudan sekolah mubaligh dalam sistem pendidikan negara.

Beliau meminta lembaga pengurusan sekolah terbabit untuk membelanjakan peruntukkan tersebut secepat mungkin bagi membantu meransang ekonomi negara.

“Belanjalah wang ini pada tahun ini dan jangan simpan dalam simpanan tetap,” katanya.

Kini terdapat 410 sekolah mubaligh di seluruh negara dengan 128 terdapat di Sarawak dan 75 di Sabah.