Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Jumat, 04 Juni 2010

Facebook


 BOSS FACEBOOK

Bagaimana facebook mendapat untung? Setiap klik yang kita buat ke atas iklan di dalam Facebook menyumbang sebanyak $0.50. Andai kata kita terdiri dari 1000 pemuda pemudi ISLAM yang mengelik pada iklan di Facebook dalam masa sejam, keuntungannya ialah $500.. Bayangkanlah berapa banyak wang yang anda sumbangkan kepada Zuckerberg dan pertubuhan AEPinya yang seterusnya disalurkan kepada negara bangsat itu untuk membiayai peperangan di Gaza. Sungguh malang kalau yang menyumbang itu adalah kita..pemuda pemudi ISLAM yang sedang menjadi cercaan negara bangsat itu.

Ketika anda membaca artikal di atas, pasti timbul pelbagai perasaan yang datangnya dari akal/ hati lalu menghasilkan teori2 bagi menjawab persoalan tersebut sebagai jalan keluar dari perangkap Yahudi ini. Inilah reaksi keprihatinan kita terhadap pembantayan Yahudi ke atas Islam. Namun dalam masa yang sama, ada juga nada2 sumbang di kalangan individu Islam memberi jawaban seperti reaksi yang mengatakan “sudah tau Yahudi itu penjahat, kenapa masih menggunakan Facebook?,  Pakai otaklah kawan,  kita mesti menguasai, jangan mereka yang menguasai kita..” dan mungkin berbagai respon lagi yang sudah atau tidak kita jangka. Sama ada reaksi atau respon yang dating ini benar2 diperhalusi atau tidak sebelum merespon, kita tidak tahu namun, secara kasarnya kita lihat seakan-akan melepas batuk di tangga sahaja walau dalam masa yang sama nada 2 perjuangan itu masih ada. Semangat perjuangan amat baik namun perletakannya mesti  ‘ngam’, tepat dan adil. Ia sama seperti meletakkan serban itu di atas kepala dan bukannya  atas lutut atau disangkut di dinding2 rumah atau disimpan dalam almari.  Kalau begini sikap kita, bagaimana kita dapat meraih  pahala sunah nabi? Maka, begitulah juga kebenaran yang kita perkatakan,  biar bertempat dan tempatnya diletak tepat.

Bagi yang tidak tersentuh sedikitpun perasaan mereka, maka sudah tentu mereka ini bersikap tidak mahu ambil tahu. Kita sedar keberadaan Yahudi sejak dulu. Makanya sebelum ini, seawal mengenal dunia internet, saya pernah menyatakan hakikat dunia tanpa sempadan ini dalam blog ‘Suara Mualaf Sabah ‘ semata-mata menyedari segala urusan dunia abad ini, 100% berada di tangan Yahudi dan sekutu2nya. Justeru, bila2 saja  mereka  boleh menekan ‘butang2’ yang mereka kawal itu untuk menghancurkan dunia khususnya umat Islam. Sedangkan dunia Islam  tidak punya apa2 kekuatan pun tidak punya apa2 yang harus dibanggakan apalagi untuk menakutkan Yahudi dan sekutu2nya. Kelemahan ini kita akui. Sebenarnya, masih ada ruang yang dapat dan boleh dibangunkan oleh umat Islam kerana,  jika dilihat, kekayaan bumi negara2 Islamlah yang dianugerahi kekayaan oleh  Allah . Minyak, emas, gas dan sebagainya berada di bumi yang dipijak umat Islam.  Malangnya,  para pemimpin dunia Islam tidak memiliki kesatuan seperti bangsa2 Yahudi dan sekutunya kerana masing2 memikirkan kepentingan negara masing2. Huraian untuk pernyataan ini rasanya tidak perlu kerana saya percaya, anda semua lebih tahu. Apa yang saya ingin kongsikan pada anda untuk  bersama2 di pentas FB yang dicipta pihak Yahudi untuk tujuan2 tertentu ini ialah untuk bersama2 menggunakannya untuk tujuan bermanfaat. Sila lihat:  http://cahayaislam-aldusuni.blogspot.com/ pos awal hingga akhir .  Kekadang, sikap  kita terhadap agama kita sendiri amat mengecewakan kerana apa yang boleh kita lakukan, tidak kita laksanakan. Selamat membaca.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi