Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Kamis, 10 Juni 2010

Mualaf Pitas,






Dapatkan gambar lebih banyak FB atas

8hb Jun 2010 , hari kedua saya ke pejabat JAKIM, Kota Kinabalu untuk mendapatkan kelengkapan ibadah sebelum ke program pengislaman seperti kebiasaan yang saya lakukan sebelum ini. Namun kali ini, saya sedikit kecewa ketika diberitahu bahawa barang2 tersebut belum ada ( peruntukan belum ada ). Timbul pelbagai persoalan dalam benak saya sepanjang perjalanan menuju ke daerah kecil Pitas, salah satu daerah yang terletak di utara Sabah. Kehairanan memanjang masih berlegar di fikiran bilamana sebuah badan agama yang cukup penting dalam pentadbiran negara Malaysia dilambatkan penyaluran peruntukan oleh pihak kerajaan sedangkan badan2 atau jabatan2 lain tidakpun mengalami keadaan seperti ini. Lupakah mereka tentang urusan agama yang merupakan perkara no.1 dalam dalam urusan negara ? (Lihat rukun Negara Kepercayaan pada Tuhan ). Lalu, di mana dan bagaimana kedudukannya ? 



Sepanjang perjalanan dari Kota Kinabalu ke Pitas, saya ditemani isteri selaku jurukamera yang merakam peristiwa2 sepanjang perjalanan, lebih kurang jam 4.00 petang, di antara sempadan daerah Tuaran dan Kota Belud, satu kemalangan yang melibatkan 3 buah kenderaan Isuzu, Proton dan Wira telah berlaku ( semoga mereka yang terlibat, dalam keadaan selamat ). Ketika beberapa kilometer menghampiri sempadan Kota Marudu , hujan turun dan mengiringi perjalanan kami. Keadaan hujan lebat dengan mata yang sudah dibantu dengan kanta sesekali mencabar pemanduan saya. Hari tidak lagi terang ketika kami sampai di Kampung Salimandut kerana beberapa jam sebelumnya kami berhenti di pekan Kota Marudu berjumpa kawan. Bermalam di kampung kelahiran, Kampung Salimandut mengingatkan saya akan nostalgia kampung ini yang dulunya hanya dihuni seramai 3 orang Islam. Kini, Alhamdulillah dan selayaknya pujian ini untuk Allah kerana 2/3 penduduk asal kampong ini telahpun bersaksi bahawa tiada tuhan yang disembah selain Allah dan nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Syukurlah , usaha2 dakwah dari pelbagai pihak telah menghasilkan keadaan ini.


Ketika detik masa menghampiri angka 9.00 pagi pada 9hb Jun, saudara Jasni atau lebih dikenali DJ. Rumputt selaku penerbit Utarafm menghubungi saya dan mengkhabarkan salah seorang bakal saudara Islam mengalami sakit. Beliau telah beberapa hari sakit setelah kembali dari Kota Kinabalu. Bekas pembantu kedai di salah sebuah kedai di Kota Kinabalu ini perlu segera dibawa ke klinik, ( InsyaAllah kisahnya akan saya paparkan sedikit masa lagi untuk pengetahuan para pembaca). DJRumputt membawanya dari Pitas dan saya menyusulnya selepas itu. Alhamdulillah, keadaannya beransur pulih setelah diberi rawatan dan beberapa jenis ubat. Kami kemudiannya sama2 menuju ke Pitas untuk acara pengislaman. Kami singgah di rumah keluarga bakal saudara Islam untuk mengambil ahli keluarganya yang lain sekali gus melihat sendiri latar belakang dan keadaan hidup mereka. 


Alangkah terkejutnya mata melihat kehidupan mereka yang hanya tinggal di sebuah pondok buruk akibat kemiskinan. Tidak keterlaluan jika saya katakan hidup rakyat seperti mereka diabaikan oleh wakil rakyat setempat. Hidup mereka seolah2 bukan di zaman Slogan ‘Rakyat didahulukan, pencapaian diutamakan’. Ke mana wakil rakyat yang waktu pilihanraya datang ke pondok2 ini untuk meraih undi dengan iringan gula-gula di bibir? Apakah dia masih nyenyak tiduk di tilam empuknya dan masih tidak sedar2 nasib mereka yang tidur, makan dan melakukan segala bentuk aktiviti dalam rumah yang benar2 sempit dan tidak sesuai dihuni manusia seramai 7 orang ini?
Anda para pembaca, lihatlah sendiri kehidupan MUALAF yang hidup dalam kemiskinan dan masih memperjuangkan akidah mereka. Sebagai muslim yang mengaku diri bersaudara denngan muslim yang lain, patutkah dan sanggupkah kita membiarkan mualaf ini ? atau kita tunggu TV3 membuat liputan kehidupan mereka lalu kita sama2 tangisi derita mereka ? Kerana simpati yang mendalam, barulah kita berebut-rebut menghulurkan bantuan waktu itu ? 

Kepada Datuk Bolkiah selaku Wakil Rakyat di Pitas, datuk mungkin lupa janji2 anda pada Puan Odirap @ Faridah Binti Sangkai ketika anda berkempen meraih undi. Sebagai wakil rakyat, kemungkinan2 ini biasa saja terjadi kerana bukan seorang atau 100 orang yang datuk perlu jaga tapi, seluruh manusia yang hidup di kawasan datuk. Namun puan ini tidak lupa janji2 datuk untuk membantu beliau. Silalah bertandang semula ke pondok buruk mereka dan tanyakan apa kata2 yang datuk dan jentera datuk ( UMNO ) janjikan sebelum ini. Jangan pula datuk termasuk dalam individu2 yang disifatkan oleh Tun Mahathir ‘ Melayu mudah lupa..’ Sebagai wakil rakyat, pupuklah sikap prihatin datuk dan ketahuilah jika datuk tidak tahu bahawa, kini mereka sudah menjadi saudara seagama kita. 
Kepada muslimin dan muslimat, kewajiban setiap individu Islam yang lain adalah untuk mendidik mereka, memandu mereka mengenali dan mendalami ajaran Islam. Meski wujud badan2 agama seperti USIA, JHEAINS,JAKIM dan sebagainya, kita sebagai individu juga tidak terlepas dari tanggungjawab untuk membantu mereka.

Kepada mereka yang turut memberi sumbangan semasa pengislaman ini dilangsungkan, saya ucapkan terima kasih. Hanya Allah sahaja yang dapat menilai dan membalas jasa baik tuan2 semua. Nama2 anda biarlah Allah mencatatnya dalam buku amal saudara2 semua.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi