Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Kamis, 12 Agustus 2010

Kisah Ramadhan 1




Kisah ini adalah sebuah kisah benar perjalanan yang dilalui oleh seorang mualaf. Paparan kisah ini semata-mata untuk berkongsi pengalaman hidup seorang mualaf. Betapa terdapat sudut-sudut hidup dalam dunia mualaf  yang hanya dirasai oleh seorang mualaf . Kecelikan jiwa kerana mengecap iman berakar aqidah yang satu tidak mengusir  perjalanan sukar yang harus ditempuhi di kala  baru mengenal iman Islam. Sungguh, rasa dan suasana ini masih terlipat kemas dalam kenangan dan ia tidak mungkin dirasai oleh seorang muslim asal. Semoga kisah ini meluaskan lagi deria rasa para pembaca sekali gus mengajak mereka untuk lebih prihatin kepada golongan-golongan bergelar mualaf.

Ramadhan tiba. Dentuman meriam buluh yang memecah sunyi kampung sebelah kedengaran. Itu tandanya, Ramadhan, bulan untuk orang Islam berpuasa sudah tiba. Kampung orang Bajau yang digelar orang-orang kampungku orang Islam akan mula berpuasa.  Aku juga sudah Islam, tapi aku orang Dusun, bukan orang Bajau. Waktu itu, aku baru dan sepanjamg hidupku sebelum memeluk Islam, aku dimomokkan kesilapan konsep: Islam=Bajau, Kristian=Dusun.  Sebagai penganut  Islam, aku hanya tahu beberapa perkara hasil didikan seorang guru sejarah merangkap bapa angkatku. Alfatihah untuk allahyarham ............. Syukur waktu itu aku berjumpa beliau kerana, usia persekolahanku tidak panjang. Aku kandas atas kemiskinan. Rutin ayah ibu sebagai petani miskin tidak mampu menguatkan aku untuk meneruskan pelajaran. Tuaian hasil padi sekali setahun bahkan sering tidak ada tuaian kerana tidak menjadi memaksa aku berhenti bersekolah. Aku tidak mampu belajar atas keringat derita mereka. Ibu masuk keluar hutan mencari ubi kayu liar untuk mengalas perut kami. Berada sepanjang tahun dalam suasana ini, menjadikan hatiku perit mengenangnya. Kekadang aku cemburu melihat orang. Mereka juga petani. Tanam padi. Tuai padi. Mereka juga  miskin, kata mereka. Tapi, masih punya tanah dan kerbau untuk dijual. Hasil jualan masih dapat menampung anak-anak mereka belajar. Pun, aku tidak pernah menyesali hidup kerana perjalanan itu telah menjadikanku matang.

Hari pertama berdepan Ramadhan. Waktu itu, aku tidak tahu apa itu imsak. Begitu juga sahur. Aku hanya tahu mengagak-agak waktu berbuka, kerana tiada sumber dan ilmu untuk mengetahui semua itu. Rumahku tiada ‘tetuang udara’ jauh sekali peti bergambar nan bersuara. Biasanya, aku dan adik makan nasi berlauk ikan sungai kecil-kecil lebihan semalam . Ahli lain dalam keluargaku waktu itu belum memeluk Islam, jadi, lebihan makanan sama ada banyak atau sedikit, kami bahagikan dua. Inilah makanan paling sedap kurasa waktu itu. Hari berikutnya, sayur dari pucuk-pucuk hutan seperti ubi kayu dimasak bercampur ikan masin atau dikenali ‘TUMBUS’ ( Cara masaknya, tuang air dan campur garam ) bakal kami jamah.  Sangat sedap.


 ( Bersambung ... )

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi