Klik player di bawah untuk mendengar siaran CAHAYAFM

Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Jumat, 20 Agustus 2010

ADA APA DI BAZAAR RAMADHAN ?



Kerana datangnya setahun sekali, bazaar Ramadhan menjadi tumpuan umum lapisan masyarakat, tidak kira orang Islam atau bukan Islam. Kedatangan  mereka sekadar mendapatkan makanan yang beraneka jenis yang sebahagian darinya hanya dijual pada bulan Ramadhan saja. Orang2 Islam yang berpuasa datang ke bazaar kerana mahu mendapatkan makanan berbuka puasa. Peniaga2 pula sudah tentu melihat inilah masanya mereka mendapat keuntungan bermusim sepanjang bulan Ramadhan.

Jika mahu melihat gelagat sikap, memek muka, senyuman bibir, cara berjalan, cara berpakaian dan cara memilih makanan, cari dan lihatlah di bazaar Ramadhan. Adunan2 suasana yang berlaku di bazaar Ramadhan Jarang dikupas mengikut pandangan Islam. Lalu, jadilah bazaar Ramadhan sekadar pesta makanan dan niaga. Sedikitpun ia tidak menampakkan kecantikan Islam pada mata luar atau mereka yang  bukan Islam. Apa tidaknya? Setiap Ramadhan tiada perubahan yang dilihat oleh mereka . Malah kebanyakan mereka menyinonimkan Ramadhan dengan bazaar, sehingga mereka menunggu Ramadhan setiap tahun hanya kerana bazaarnya. Kenapa begini? Salah satunya kerana mereka kurang maklumat tentang Ramadhan. Bulan yang penuh barakah  dan penuh ganjaran2 serta tawaran2 dari yang Maha Pencipta untuk manusia yang beribadah di bulan ini sepatutnya disebarluaskan infonya agar diketahui umum.  Seperti ekspo2 perniagaan dan sebagainya yang penuh info sehingga menampakkan wajah sebenar ekspo itu, kenapa tidak ia dilakukan pada bazaar Ramadhan?

Barangkali, pihak Jabatan Agama di Malaysia wajar memikirkan perkara ini di masa2 akan datang. Kerja2 mengalihkan corak, garis panduan dan petunjuk agar bazaar Ramadhan hidup dengan syiar, info dan ilmu serta dapat dihayati sepenuhnya mesti dibuat. Kalau peniaga2 diberi tempat oleh pihak penguasa tempatan untuk berniaga, kenapa pihak jabatan agama tidak mengambil tempat dan ruang untuk mempamerkan pelbagai info dunia Islam? Mungkin suara2 sumbang akan berkata “leceh,  kita buat saja di hotel2 bertaraf antarabangsa, barulah Islam dilihat perkasa, barulah dikatakan mengangkasakan, global, setakat di bazaar untuk apa ..?” Kalau ini ditanya, SMS akan jawab; “ Ya benar apa kalian cakap. Tapi ingat, bukan semua orang Islam itu mampu datang ke tempat2 yang kalian pilih terutama sekali orang2 kampung”.  Jika begini sifat dan sikap yang diambil, maka jelaslah Islam yang terhasil bertompok2 jadinya. Sebahagian Islam terus-terusan jahil dan sebahagiannya pula berilmu. Ini jelas berlaku.

Setakat ini, di mana2 bazar Ramadhan, SMS belum lihat ada ruang solat disediakan pihak2 berwajib. Juga, belum ada jabatan2 agama dan badan2 dakwah duduk di bazaar Ramadhan untuk mengambil ruang dakwah sebagaimana tukang jual ubat berteriak dengan pembesar suara menyatakan “Ini ubat mujarab, kalau tuan2 pakai,  garenti sakit tuan2 hilang”. Demikian juga halnya dengan ‘kumpulan2 penggoda2’ pelbagai syarikat jualan langsung yang sanggup ke hulu ke hilir ‘menggoda’ pelanggan supaya membeli produk mereka. Sebagaimana syarikat2 jualan langsung mewujudkan team ‘penggoda pelanggan’ mereka, kenapa tidak diwujudkan team ‘penggoda’ ini di mana2 ruang terbuka yang menjadi tumpuan manusia berurusan?  Pewujudan team ‘penggoda’ ini wajar dilihat positif oleh jabatan agama agar Islam sampai ke pengetahuan mereka yang sentiasa mencari info.

Contoh terdekat yang SMS lihat adalah penempatan amil2 pemungut zakat fitrah di pusat2 membeli belah dan tempat2 awam. Hasilnya, mereka yang  tidak berkesempatan dan sibuk dengan tugasan kerja dapat melunaskan kewajiban mereka. Namun, suasana tempat para amil masih boleh diperbaiki lagi. Tidak cukup hanya menempatkan mereka di pintu2 utama pusat membeli belah dengan meja kosong di samping kad kuasa tapi sudah sampai masanya mereka dibekalkan dengan baju seragam dengan logo Pusat Zakat atau seumpamanya beserta banting di samping membekalkan para amil dengan risalah2 yang mengandungi info2 berkaitan zakat agar umum lebih yakin serta mendapat pertambahan ilmu berkaitan zakat.  Demikian, badan2 NGO juga harus berfikir menggunapakai peluang ini.  Kalau sukar menghimpunkan masyarakat Islam dalam satu2 program dakwah, maka di bazaar inilah tempat dan waktunya.

Cahayafm menawarkan kerjasama kepada mana2 badan NGO dan jabatan2 agama untuk  sama2 menggunakan Radio Online Cahayafm ke jalan dakwah. Anjakan ini juga harus diberi perhatianl agar skop dakwah lebih luas sekali gus mengurangkan tompokan-tompokan yang terhasil sebelumnya.

Rabu, 18 Agustus 2010

Percikan Minda 4




Alhamdulillah, Ramadhan tahun ini dapat kita tunaikan bersama meskipun menempuh pelbagai ujian . Pun, kita dikejutkan dengan pendedahan berita bahawa segelintir umat Islam langsung tidak menghormati bulan yang penuh barakah ini. Tidak apa kalau bukan di kalangan orang Islam kerana kita tahu mereka bukannya diwajibkan berpuasa sebagaimana orang Islam. Apa yang kita tonton dalam berita TV3 semalam, individu Islam bukan sahaja tidak menghormati bulan Ramadhan tapi mereka dengan berani melakukan perbuatan HARAM ( minum arak bersama pasangan mereka ). Sungguh memalukan. Namun, inilah hakikat yang harus kita terima dengan hati yang terbuka betapa iman ini tidak dapat diwarisi dari seorang ayah atau ibu yang soleh dan soleha.


Sedar atau tidak juga, di kalangan umat Islam yang secara tahu atau tidak semakin berani melontarkan bahasa mereka dalam tulisan dengan nada sumbang, seolah-olah menafikan keindahan Islam. Kalau tidak tahu apalah salahnya bertanya atau merujuk kepada yang tahu perkara yang samar2 dalam pengetahuan kita. Contohnya, dalam memperkatakan pakaian Islam. Kita perlu bersikap tegas dan berkata benar menyatakan serban, jubah dan purdah itu cara berpakaian Islam, meskipun kita tidak berbuat atau memakainya. Bukankah Islam itu syumul bermula urusan hidup sampai kepada saat mati seseorang? Janganlah kita meletakkan diri dan bahasa kita dalam lingkungan seperti nada menafikan perkara ini. 


kita sedar bahawa kita bukan layak memperkatakan perkara ini berdasarkan ilmu pengetahuan yang amat cetek. Namun, wajar setiap kita menyatakan yang haq berdasarkan ilmu yang kita tahu. Bukankah kita sering dengar ayat ini ‘sampaikan olehmu walau sepotong ayat’. Oleh itu, sempena bulan yang mulia ini, tidak salah kita berazam dan memulakan pemikiran baru kita terhadap Islam. Siapa lagi yang mahu menyatakan Islam ini kalau bukan kita yang bernama Islam? Pemikiran kita seharusnya tidak terperangkap oleh bahasa-bahasa budak-budak nakal dalam memperkatakan Islam. Kalau kita bersikap demikian, maka jelaslah bahawa kita sudah terjebak ke lingkungan itu. Pun, masih ada masa untuk kita berpatah balik dan memohon ampun kepada Allah.

Serban & Jubah


Senyuman seorang anak Dusun Islam Ranau. Mungkinkah generasi Islam berwajah ini akan berkembangbiak di Ranau? Harus diingat, perkembangan Islam di Ranau dibawa oleh 2 orang tokoh yang tampil merubah jalan pemikiran dan meluruskan aqidah masyarakat Dusun tika itu; Mandur Syariff tampil dengan perwatakan perubatannya manakala Hj. Zaini al-Palembang tampil dengan dunia sufinya. Serban dan jubah tidak asing di mata masyarakat Dusun Islam kerana beberapa tahun dahulu ia telah dimulakan oleh ulama2 yang datang ke Ranau untuk dakwah Islam.

Senin, 16 Agustus 2010

Kata Pak Lah




Setelah hampir dua tahun Pak Lah melepaskan kerusi PM, SMS kira inilah masa terbaik menyatakan sikap pemaju terhadap projek yang SMS cadangkan pada kerajaan melalui Pak Lah agar semua pihak mengambil ikhtibar dan rasa insaf atas kesalahan dan dosa terhadap rakyat. Dosa jawatan, dosa tidak amanah dan seumpamanya. Semuanya bakal ditanggung masing2 di akhirat nanti. Namun, menyedari hakikat yang kita semua masih di muka bumi maka kewajaran urusan dunia ini sama2 kita bincangkan untuk memperbetulkan perkara2 berkait. Sempena Ramadhan, bulan yang mulia ini, suda pasti inilah masa terbaik untuk SMS menyatakan sikap anda yang terlibat agar kembali insaf atas perbuatan tidak amanah dan dosa. Mudah2an ia tidak berulang pada masa2 akan datang dan JANGAN SEKALI2 apatah lagi BERKALI melakukannya khususnya kepada para kontrakter. Kalau anda suda memasuki dunia ini maka berazamlah menjadi kontraktor Islam yang baik. Anda tidak tahu dan memang tidak mahu tahu setelah keuntungan yang anda perolehi dari kerja2 yang SMS usulkan pada kerajaan anda perolehnya dengan untung atas angin. Anda kini barangkali sedang tersenyum megah dan dabik dada atas keberhasilan anda. SMS tidak hairan sikap anda dan menjangkakan ia pasti berlaku sebagai mana info2 dan pengalaman yang pernah SMS lalui selama ini.

Jika rintangan pedih dan sakit rasa itu dituruti pasti SMS tenggelam bersama kalian dalam gelanggang nafsu.
Namun, rasa itu mati begitu sahaja bila Islam dan Allah yang menjadi keyakinan SMS masih berpaksi dalam diri. Meski sebelumnya ramai rakan berkata JANGAN, namun SMS masih mengharapkan agar ada kebaikan dan keinsafan yang anda zahirkan melalui perubahan2 anda di akhir2 pertemuan kita. Anda menjadikan masjid, tasbih dan kupiah sebagai sahabat anda. Orang selalu berkata, jangan menilai buku dari kulitnya. Tapi, kita sama2 manusia yang dicipta oleh Allah. Sedang Allah membuka rahmat dan keampunannya begitu luas, siapa pula SMS untuk melebihinya. Sebab itu, SMS yakin bahawa tidak mungkin anda akan bersikap TALAM DUA MUKA meski sana sini orang berkata tentang sejarah hitam anda . SMS masih melihat anda sebagai kain hitam yang kini sedang memutih. Harapan SMS tinggal harapan bila sikap TAMAK HALOBA membungkus anda saat ini. Anda lupa kisah QARUN yang kaya raya dan tidak bersyukur lalu tenggelam ditelan bumi akibat ingkar pada hukum Allah. Ingatlah anda bahawa keberhasilan anda itu atas kepercayaan Pak Lah pada SMS. Atas rasa kebertanggungjawapan Pak Lah terhadap orang2 mualaf di Sabah . Selama hampir 10 tahun SMS bergelanggang dalam dunia mualaf tanpa dana dan akhirnya ada pemimpin yang dapat melihat tanggungjawab ini beria-ia menyokong dan membantu, anda pula telah mencantas jalan ini. SMS masih ingat janji anda di Masjid Kota Marudu; “Aku ikut saja dengan kamu ( SMS ) kerana ini usaha kamu”. Sangat cantik kata2 anda. Semoga dengan kenyataan ini anda sedar kembali. Berilah hak mereka. Ambillah hak anda. SMS Cuma memberi ingatan, agar anda tidak menyesal kemudian hari. Jangan sampai nanti anda berkata pada SMS “ kenapa tidak bagi ingatan?”

Pesan Pak Lah pada SMS, ” Kau jangan ikut politik dan jangan buat apa2 kerja. Kau buatlah kerja2 kau, jaga mualaf kau dan saya akan bantu kerja2 kau” . Inilah kata2 yang membuat banyak pihak tersenyum malah talian hp SMS ini bagaikan pejabat berdering tak habis2an datang dari pelbagai pihak. Semuanya meninggalkan harapan agar nama mualaf terbela. SMS buat kerja SMS. Anda dan anda2 yang lain juga buat kerja sehingga dapat manisnya. SMS dapat manisnya bila beberapa surau di pedalaman Sabah dinaiktaraf atas cadangan SMS. Tapi, orang2 mualaf yang miskin masih tinggal seprti itu. Janji kalian hilang diterbang angin haloba. Kedatangan Pak Lah ke Pulau Banggi juga ada cerita. InsyaAllah kisah SMS bersama Pak Lah ini dalam usaha membukukannya dengan tujuan para mualaf di mana juga berada terutama di Sabah tidak bersikap diam dan tutup mulut . Bersuaralah pada siapa saja. Anda punya hak. Mereka punya kewajiban menjawab dan membantu.

Minggu, 15 Agustus 2010

Ramadhan 4




Hidup memegang aqidah Islam di tengah2 masyarakat bukan Islam amatlah sukar.  Telinga ini terkadang tidak dapat menanggung kepedihan dek pelbagai istilah yang dilempar bertalu padaku. Namun, tiada yang mampu kulakukan untuk menolak bahasa2 itu, sekalipun meneriaki mereka. Ada ketikanya, keyakinanku dicabar dengan pergaduhan. Diajak bertumbuk kononnya untuk melihat mana satu keyakinan yang benar antara kami. Aduh, yang mencabarku bukannya anak2 tapi anak muda yang lebih besar dan lebih dewasa dariku. Aku masih ingat tragedi suatu petang selepas bermain bola. Aku pulang dengan deraian air mata lelaki . Aku bukan menangis kerana kalah , tapi aku sakit dengan cabaran itu. Dengan longlai aku melangkah pulang ke rumah. Mereka tersenyum puas mengisytiharkan kekalahanku. Pun, aku masih yakin dengan akidahku. “ Ya Allah,  jadikan kampungku ini kampung  Islam.  Ya Allah,  aku mohon pada-Mu agar satu masa nanti ada masjid terbangun di sini. Berilah hidayah pada penduduk kampungku ini termasuk ibu dan ayahku, ya Allah”. Setiap kali bersolat, inilah doa yang tidak pernah jemu kuulang. Aku yakin, tuhanku  Allah, tidak pernah tidur dan Dia maha mendengar.

Kelapa yang yang kuintai  lama akhirnya matang. Sebiji demi sebiji kujolok setiap hari. Beberapa waktu rasa puas dan nikmat tekak keringku dialliri air kelapa. Habis buah kelapa, habislah menu minuman ‘mewah’ku untuk berbuka.  Aku cari pula sumber lain. Kujerat  burung2 keruak di petak2 sawah padi sambil menghalau pipit. Untung nasibku, dapatlah 2 atau 3 ekor keruak. Semuanya masuk dalam jerat yang buat. Kutahu, itulah laukku bersahur. Eyai (ibu), tukang kejut setia sewaktu sahur dalam rumah bambu kami. Meski waktu itu, eyai belum memeluk Islam, hampir tiap2 malam eyai mengejutkan aku tanpa bosan. Terasa diri berteman, walau aku sendirian meneruskan rutin puasa di siang hari. Di kampung sebelah ada jiran seakidah denganku. Mereka sekeluarga tinggal  di Kampung Longob. Seingatku, aku pernah ke situ,  dua kali semata-mata mahu bertanya soal Islam. Namun, mereka juga mualaf yang diislamkan oleh USIA. Soalanku banyak mati tanpa jawapan. Aku pulang dengan kantung kosong. Ada rasa hampa.

Hari berlalu. Aku kemudiannya bertemu seorang keluarga dari kampung Mosolog. Dia lebih dulu memeluk Islam. Kukira nasibku mula berubah selepas itu kerana, dia telah mencadangkan aku ke PLDK Kudat. Tempat pengajiannya sebelum ini.

( Bersambung … )

Serban.



Alhamdulillah, Ramadhan tahun ini dapat kita tunaikan bersama meskipun menempuh pelbagai ujian . Pun, kita dikejutkan dengan pendedahan berita bahawa segelintir umat Islam langsung tidak menghormati bulan yang penuh barakah ini. Tidak apa kalau bukan di kalangan orang Islam kerana kita tahu mereka bukannya diwajibkan berpuasa sebagaimana orang Islam. Apa yang kita tonton dalam berita TV3 semalam, individu Islam bukan sahaja tidak menghormati bulan Ramadhan tapi mereka dengan berani melakukan perbuatan HARAM ( minum arak bersama pasangan mereka ). Sungguh memalukan. Namun, inilah hakikat yang harus kita terima dengan hati yang terbuka betapa iman ini tidak dapat diwarisi dari seorang ayah atau ibu yang soleh dan soleha.

Sedar atau tidak juga, di kalangan umat Islam yang secara tahu atau tidak semakin berani melontarkan bahasa mereka dalam tulisan dengan nada sumbang, seolah-olah menafikan keindahan Islam. Kalau tidak tahu apalah salahnya bertanya atau merujuk kepada yang tahu perkara yang samar2 dalam pengetahuan kita. Contohnya, dalam memperkatakan pakaian Islam. Kita perlu bersikap tegas dan berkata benar menyatakan serban, jubah dan purdah itu cara berpakaian Islam, meskipun kita tidak berbuat atau memakainya. Bukankah Islam itu syumul bermula urusan hidup sampai kepada saat mati seseorang? Janganlah kita meletakkan diri dan bahasa kita dalam lingkungan seperti nada menafikan perkara ini. kita sedar bahawa kita bukan layak memperkatakan perkara ini berdasarkan ilmu pengetahuan yang amat cetek. Namun, wajar setiap kita menyatakan yang haq berdasarkan ilmu yang kita tahu. Bukankah kita sering dengar ayat ini ‘sampaikan olehmu walau sepotong ayat’.

Oleh itu, sempena bulan yang mulia ini, tidak salah kita berazam dan memulakan pemikiran baru kita terhadap Islam. Siapa lagi yang mahu menyatakan Islam ini kalau bukan kita yang bernama Islam? Pemikiran kita seharusnya tidak terperangkap oleh bahasa-bahasa budak-budak nakal dalam memperkatakan Islam. Kalau kita bersikap demikian, maka jelaslah bahawa kita sudah terjebak ke lingkungan itu. Pun, masih ada masa untuk kita berpatah balik dan memohon ampun kepada Allah.

Ramadhan 3




Pagi yang damai. Tenang kurasakan. Udara alam yang menyapa tubuhku terasa cukup lembut dan nyaman. Mentari yang menyinar alam kulihat redup. Amat damai kurasa pagi itu. Bermimpi bertemu dan bersolat Subuh berimamkan Rasulullah SAW pada hari ke-3 Ramadhan menjadikan seluruh rasa tenang dan damai itu mengalir dalam darahku sekali gus memenuhi segenap ruang tubuhku. Amat sukar kugambarkan suasana tika itu dengan kata-kata kerana aku sendiri tertanya-tanya mengapa suasana itu menyelimuti diriku. Semakin kulayan rasa itu, semakin terasa. Tanpa punca. Hilang segala derita dan sengsara. Cengkaman rasa pada jasad dan batin semakin kuat menjelang tengahari. Segala ketenangan dan suasana damai yang kurasai saat itu cenderung mengajakku ke destinasi pertemuan dalam mimpi. Aku rindukan suasana tenang dan damai tika solat bersama Rasulullah SAW

Tanpa berfikir panjang, petang itu kutemui Cikgu Ishak. Kunyatakan padanya bahawa aku mesti masuk Islam. Agak keras dan kencang pernyataan itu meniti bibirku. Kulihat Cikgu Ishak agak kebingungan dan sedikit terperanjat melihat pancaran emosiku waktu itu. Aku tidak peduli apapun jawapan dan pertanyaan yang bakal kuterima tika itu kerana fokusku hanya satu. Mahu mengulangi solat sebagaimana Rasulullah SAW bersolat dalam mimpiku semalam. Namun, pertanyaan berulang kali daripada Cikgu Ishak menyebabkan aku perjelaskan kepadanya tentang mimpiku semalam. Mendengar penjelasanku, beliau spontan berdiri dari tempat duduknya tanpa sepatah kata. Malam itu, malam Jumaat. Aku ucapkan Dua Kalimah Penyaksian ; pertama, Tiada Tuhan selain Allah dan kedua, Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Maka, bermulalah episod hayatku dalam dunia Islam.

Jumat, 13 Agustus 2010

Ramadhan 2

Kampungku.

Togomongis atau Kg. Salimandut , iniah kampung kelahiranku. Pelita minyak dari tin susu sahabat setia di kala malam di kampung ini. Perjalanan Ramadhanku bertambah usia setiap hari. Kelapa tua yang ditinggalkan pakcik kuintai  saban hari. Puasa saban hari membuatku ternanti-nanti akan kematangan buah kelapa itu. Aku tidak sabar menunggu saat air kelapanya membasahi tekakku kerana itulah saatnya aku akan dapat berbuka dengan air manis.  Kuih, buah-buahan atau minuman sirap jauh sekali dapat kurasa waktu itu kerana aku sedar keluargaku tidak mampu membeli makanan tambahan seperti itu. Terasa untung nasib jika kuih keras yang dipanggil kuih Telinga Gajah  oleh orang-orang kampung dengan harga 10 sen sekeping bersinggah sekali di piring plastikku sepanjang Ramadhan. Begitu jugalah  gula dan kopi bungkus. Tiga benda ini bukan senang orang kampung seperti kami membelinya kerana masih ada keperluan lain yang lebih mendesak untuk dibeli.

Kampung ini, hanya ada 4 orang muslim. Antaranya, akulah orang ke- 3 memeluk Islam. Walaupun diikat dengan kepercayaan yang sama,  kami jarang bertemu kerana masing-masing ada rutin hidup sendiri. Antara kami, hanya aku yang tidak meneruskan pengajian ke sekolah. Aku berjuang di pentas sawah ibu bapaku justeru, anutanku hanya kebal pada nama tapi ilmuku sangat sedikit malah hampir tiada. Waktu solatpun aku tidak tahu,  apalagi perlakuannya dan bacaan-bacaannya. Puasa yang kutunai pun sekadar  yang aku tahu sahaja. Aku buat ikut pemerhatianku semasa bersama keluarga angkatku ketika aku masih bersekolah. Buku panduan solat berwarna merah dan bergambar,  menjadi guruku yang setia.  Aku sedar kefahamanku terhadapnya tidak sempurna dalam serba serbi kerana aku tidak mampu bersoaljawab dengan buku. Namun itu sahajalah dayaku tika itu. Kuselak helaian demi helaian ketika mengambil air sembahyang dan ketika solat, kusangkutkan buku panduan itu ke dinding bambu agar dapat kucapai untukku buka bab demi bab. Ada masanya, kualihkan pula buku itu ke  tempat sujudku, dan begitulah yang kulakukan setiap kali aku solat.
Aku berkiblat pada matahari terbit, kerana aku tidak tahu di mana arah kiblat sebenarnya. Ilmuku hanya sekitar buku merah bergambar.  Tidak dapat kutanyainya di mana arah kiblat yang sebenar lalu kucari arah matahari terbit dan itulah yang kujadikan arah kiblatku. Waktu solat pula ikut keringanan hati. Bacaan-bacaan solat, hanya Bismillah dan Assalamualaikum yang kutahu. Jahilnya aku waktu itu.  Dua ayat itupun kudengar dan kuhafal sebelum berhenti sekolah . Selebihnya, tiada. Kualihkan niat berpuasa dan berbuka ke bahasa Dusun walaupun tika itu, masyarakat kampungku yang bukan beragama Islam menggelarku SAMA’ SILAM ( mereka menyinonimkankan SAMA’ iaitu Orang Bajau dengan Islam )

Sering aku ditanya;  Kenapa kau masuk Sama’/Silam? Aku tiada jawapan untuk soalan ini waktu itu kerana aku memeluk Islam bukan disebabkan mengikut atau terpengaruh dengan mana-mana pengaruh atau ajakan kawan-kawan, jauh sekali kerana usaha dakwah mana-mana badan dakwah ketika itu. Aku peluk dan percaya dengan Islam ini kerana kehendakku sendiri selepas melalui kejadian luar biasa.

( Bersambung .... )

Kamis, 12 Agustus 2010

Kisah Ramadhan 1




Kisah ini adalah sebuah kisah benar perjalanan yang dilalui oleh seorang mualaf. Paparan kisah ini semata-mata untuk berkongsi pengalaman hidup seorang mualaf. Betapa terdapat sudut-sudut hidup dalam dunia mualaf  yang hanya dirasai oleh seorang mualaf . Kecelikan jiwa kerana mengecap iman berakar aqidah yang satu tidak mengusir  perjalanan sukar yang harus ditempuhi di kala  baru mengenal iman Islam. Sungguh, rasa dan suasana ini masih terlipat kemas dalam kenangan dan ia tidak mungkin dirasai oleh seorang muslim asal. Semoga kisah ini meluaskan lagi deria rasa para pembaca sekali gus mengajak mereka untuk lebih prihatin kepada golongan-golongan bergelar mualaf.

Ramadhan tiba. Dentuman meriam buluh yang memecah sunyi kampung sebelah kedengaran. Itu tandanya, Ramadhan, bulan untuk orang Islam berpuasa sudah tiba. Kampung orang Bajau yang digelar orang-orang kampungku orang Islam akan mula berpuasa.  Aku juga sudah Islam, tapi aku orang Dusun, bukan orang Bajau. Waktu itu, aku baru dan sepanjamg hidupku sebelum memeluk Islam, aku dimomokkan kesilapan konsep: Islam=Bajau, Kristian=Dusun.  Sebagai penganut  Islam, aku hanya tahu beberapa perkara hasil didikan seorang guru sejarah merangkap bapa angkatku. Alfatihah untuk allahyarham ............. Syukur waktu itu aku berjumpa beliau kerana, usia persekolahanku tidak panjang. Aku kandas atas kemiskinan. Rutin ayah ibu sebagai petani miskin tidak mampu menguatkan aku untuk meneruskan pelajaran. Tuaian hasil padi sekali setahun bahkan sering tidak ada tuaian kerana tidak menjadi memaksa aku berhenti bersekolah. Aku tidak mampu belajar atas keringat derita mereka. Ibu masuk keluar hutan mencari ubi kayu liar untuk mengalas perut kami. Berada sepanjang tahun dalam suasana ini, menjadikan hatiku perit mengenangnya. Kekadang aku cemburu melihat orang. Mereka juga petani. Tanam padi. Tuai padi. Mereka juga  miskin, kata mereka. Tapi, masih punya tanah dan kerbau untuk dijual. Hasil jualan masih dapat menampung anak-anak mereka belajar. Pun, aku tidak pernah menyesali hidup kerana perjalanan itu telah menjadikanku matang.

Hari pertama berdepan Ramadhan. Waktu itu, aku tidak tahu apa itu imsak. Begitu juga sahur. Aku hanya tahu mengagak-agak waktu berbuka, kerana tiada sumber dan ilmu untuk mengetahui semua itu. Rumahku tiada ‘tetuang udara’ jauh sekali peti bergambar nan bersuara. Biasanya, aku dan adik makan nasi berlauk ikan sungai kecil-kecil lebihan semalam . Ahli lain dalam keluargaku waktu itu belum memeluk Islam, jadi, lebihan makanan sama ada banyak atau sedikit, kami bahagikan dua. Inilah makanan paling sedap kurasa waktu itu. Hari berikutnya, sayur dari pucuk-pucuk hutan seperti ubi kayu dimasak bercampur ikan masin atau dikenali ‘TUMBUS’ ( Cara masaknya, tuang air dan campur garam ) bakal kami jamah.  Sangat sedap.


 ( Bersambung ... )

Selasa, 10 Agustus 2010

Ramadhan 1431


Semoga puasa kita tahun ini yang terbaik kita lakukan.

Sabtu, 07 Agustus 2010

Program Ramadhan 1431



Cahayafm.net

Yayasan Ithmam Malaysia


Program Ramadhan 1431/2010 Anjuran Yayasan Ithmam Malaysia
dengan kerjasama Badan-badan NGO Sabah & AJK Masjid/Surau
Daerah Pitas & Kota Marudu Sabah.

Penceramah
Ust. Hj. Abdul Halim Abbas
Yayasan Ithmam Malaysia

Penyelaras Program
Rosnani Untol
Yayasan Ithmam Malaysia
H/p: 019 – 8126615

Penyiar Program/ Penyampai
Nazri bin Abdullah
Cahayafm. net
Sabah.
H/p: 019 – 8827449

Jadual Program Bermula 1 Ramadhan hingga18 Ramadhan 1431 Hijrah/2010
yang meliputi 18 Masjid / surau. Kesemua program ini akan disiarkan secara langsung  melalui Cahayafm.net kepada pendengar ( bergantung tempat; ada talian/ tidak). Jika tiada talian, Cahayafm akan buat rakaman dan liputan berita bergambar.

Antara kampung terlibat; Kg. Salimpodon, Pinggan-pinggan, Tanjung Sinapul, Mampakad, Rokom, Luntuk, Marasinsim, Soselinggok, Taritipan, Baliajung, Garuda, Salimandut, Parong, Pekan Lama, Ranau-ranau dan Ongkilan,

Pengisian Program;
Berbuka puasa bersama penduduk kampung, solat Maghrib / Isyak dan solat Tarawih dan tazkiran Ramadhan.

Nota; Semua kampung terlibat meliputi daerah Pitas dan Kota Marudu dalam masyarakat Bajau dan Dusun mualaf. Muslimin dan muslimat yang ingin bersama-sama dalam program ini bolehlah terus menghubungi penyelaras program atau Cahayafm. Sumbangan dari semua pihak amat dialu-alukan untuk sama-sama membantu individu2 seperti para mualaf, para fakir dan seumpamanya. Program ini merupakan program Ramadhan kali ke 6 dijalankan  ke merata tempat di pedalaman Sabah semenjak 2004.

Nota; Program berbuka puasa akan diselitkan dalam program Ramadhan ini bersama keluarga2 mislkin sekali gus menyampaikan sumbangan2   para penyumbang program.





Salam Ramadhan & Selamat Datang Dj. Miftah.



Menjelang Ramadhan tahun ini, marilah sama2 kita panjatkan kesyukuran kepada Allah kerana kita masih diberi kesempatan berpuasa Ramadhan tahun ini. Warga Cahayafm mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa kepada para pendengar setia juga kepada muslimin dan muslimat di mana juga berada. Dalam kesempatan ini juga Cahayafm mengucapkan selamat datang dan selamat bersama Cahayafm kepada penyampai Miftah. Terima kasih kerana sudi bersama-sama kami di Cahayafm untuk sama2 berjuang berwadahkan radio online berteraskan Islam yang pertama di Sabah. Kedatangan anda ke Cahayafm mengingatkan kita tentang lembaran sejarah Islam ketika kaum Ansor dan Muhajirin dipersaudarakan oleh Rasul SAW bertapakkan keimanan. Akhirnya, persaudaraan ini telah memberi nafas baru kepada dunia Islam di saat itu sehingga nikmat iman dan Islamnya berkembang dan membiak ke seluruh pelusuk bumi sehingga ke hari ini. Mudah2an bingkisan sejarah ini akan menjadi titik baru dalam usaha Cahayafm memberi info dan perkongsian ilmu kepada seluruh umat Islam di Nusantara di samping hiburan2 yang kami pilihkan untuk para pendengar.

Muslimin dan muslimat yang dihormati, dalam kesempatan ini juga, kami di Cahayafm mengambil kesempatan menyeru sekali lagi agar kita semua dapat bersama-sama berganding tangan memberi nafas baru kepada dunia Islam yang kian pudar akibat lemparan2 nista oleh musuh2 Islam. Sesungguhnya tugasan ini tidak dapat kita capai jika tangan kita tidak berganding bersama. Ayuh kita abaikan sempadan geografi sesama kita yang sedikit sebanyak telah menghalang usaha2 membangunkan kesepaduan fikiran serta perkongsian ilmu dan info sesama kita.

Memandangkan usia Cahayafm kini memasuki bulan ke-lima di bumi Sabah, sudah tentulah masih banyak kelemahan-kelemahan yang perlu diperkemaskan bersama justeru ia menuntut curahan ilmu dan buah fikiran dari anda semua. Cahayafm amat mengalu2kan bantuan anda sekalian agar kesempurnaannya kelak bakal sama2 kita nikmati . Untuk tujuan ini, Cahayafm mengharapkan agar ada insan2 yang tampil membantu usaha kecil ini seumpama menjadi penaja acara2 yang dirancang, juga menaja segmen yang kami ke udarakan. Tanpa bantuan anda semua, sudah pasti kami tidak akan dapat melakukannya. 

Kepada kumpulan2 nasyid di mana juga berada, anda bolehlah menghantar lagu2 kepada kami untuk tujuan membantu mempromosikan hasil2 karya anda.

Akhir sekali, terima kasih atas sokongan anda mendengarkan siaran kami di Cahayafm selama ini. Untuk mendapatkan info2 terkini tentang kami, sila add FB Cahayafm di ruangan kominiti kami.


Cahayafm. Net 
Demi masa