Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Senin, 16 Mei 2011

Suara Hati






Suara Hati Seorang Abang buat Adik.

Dedikasi buat;
Farah Ain dan suami
Masni dan suami
Jue dan Shukri
Isteri dan anak-anakku

Surat ini terlalu istimewa buat adik-adikku yang masing-masing sedang berjuang menuju satu destinasi dan cita-cita mengecap bahagia dunia sehingga barangkali telah lupa destinasi sebenar; hidup manusia; tempat paling aman dari kesengsaraan. Semoga kalian dalam keadaan baik-baik semuanya bersama keluarga dan kerjaya.

Mungkin ini bukan waktu paling sesuai abang mendatangi kalian . Pun bukan medium terbaik justeru menggunakan alam maya sebagai wadah interaksi dengan kalian. Maafkan abang kerana tindakan ini. Apatah lagi, surat ini terbuka umum sebelum sampai ke pangkuan kalian. Ketahuilah, abang tiada niat mengaibkan kalian, jauh sekali menjatuhkan maruah kalian yang kini, masing-masing sudah dewasa. Ketahuilah juga bahawa sebagai saudara tua kalian, abang ingin benar melihat kalian berubah sebelum antara kita terpisah oleh kematian.

Sengaja abang ambil ruang ini kerana abang sedar sesama kita jarang bertentang mata dan bertemu lutut di tikar tarbiah Masing-masing kita punya tanggungjawab pada keluarga dan tentulah kita masing-masing mengharapkan layarnya menuju bahagia. Terasa abang ingin mengulangi zaman kanak-kanak kita dan berharap ia diwarnai tegur sapa nan manja dan mesra. Namun, seingat abang kita tidak pernah punya suasana itu kerana seluruh hidup kita tertumpu perjuangan hidup. Inilah kenangan dan ingatan yang menjadi hadiah hidup kita bersaudara. Hampir 24 jam sehari kita dihidangkan dengan perjuangan mencari sesuap nasi semata-mata memastikan kepedihan ulu hati kita teubat dan sekurang-kurangnya teralas dan fizikal kita tidak bantut. Akibatnya, dunia kemesraan kita hanya berlegar di tin2 kosong dan angan2 permainan kita hanya melihat ruang Migaganak, Lolopong dan Tawos. Inilah kita. Biar kita simpannya sebagai sebuah kenangan.

Kini, mari abang bawa kalian ke alam dewasa agar kalian benar-benar berada di landasan sedar dan insaf. Sebagai abang yang sudah berada di zon petang, waktu pulang bila-bila masa akan menjemput abang . Pejamkanlah mata kalian, kemudian, tanyai hati , apa selama ini kita bersyukur atas nikmat iman dan Islam yang kita terima atau tidak ? Tanyakan juga sebanyak mana ibadah yang telah kita lakukan setakat umur kita di alam dunia? Apakah benar, kita benar-benar telah mengikut seruan Allah atau sebaliknya? Abang tidak akan menghurainya kerana abang yakin setiap hati kita akan menjawab.

Bagi abang, sepanjang hidup, Islam yang kita terima inilah anugerah termahal . Kalian harus bersyukur kerana kalian lahir sebagai Islam, berbanding abang yang menerima Islam penuh dengan sejarah. Alhamdulillah, ibu dan ayah kita juga akhirnya menerima Islam. Terima kasih Allah, kerana menunaikan doa dan munajat hambamu. Kisah mereka pasti abang catat untuk dijadikan memoir berharga buat keturunan kita.

Jangan pernah lupa, adik-adikku. Dulu, hidup kita kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang. Hidup kita lebih mewah kini walaupun berbanding orang lain, kita jauh lebih miskin sebenarnya. Begitulah ukurannya andai kita guna pengukur dunia yang rakus dan lupa pada Pencipta. Inilah perkara yang abang takuti berlaku pada kalian; diuji nikmat, lalu mencintai dunia lebih dari akhirat sehingga meninggalkan segala suruhan Allah dan akhirnya tergolong dalam kalangan Islam yang hanya pada nama serta tidak peduli tentang tanggungjawab sebagai hamba Allah. Na’uzubillahi min zaalik. Jangan tidak peduli adik-adikku. Kita takut, di akhirat kelak, kita tidak dipeduli Allah.

Ikhlas dari abang kalian.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi