Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Selasa, 23 Agustus 2011

Terima Kasih


Semalam, berseorangan balik dari Kg. Salimpodon, Pitas melalui Ulu Kukut di daerah Kota Marudu yang dianggap berhantu . Ramai yang seram sejuk melalui jalan ke Utara Sabah terutamanya di waktu malam, sehingga ada orang terpaksa membatalkan perjalanan ke sini, lebih-lebih lagi waktu malam. Syukur, saya sudah biasa berjalan seorangan siang atau malam apatah lagi program yang dibuat tidak menentu waktunya. Jika terlalu mengantuk, saya akan tidur di tepi jalan walaupun kiri dan kanannya belantara. Alhamdulillah, setakat ini belum pernah pula saya berhadapan dengan pengalaman seperti yang dialami sebahagian yang berpengalaman dalam hal ini. Petuanya, banyakkan mengingati Allah dan berserah bulat padaNya.

Lebih kurang jam 11 malam, seorang sahabat menelefon saya dan katanya ada hadiah istimewa untuk saya dan jangan lupa beritahu rakan-rakan lain , katanya. Kemudian, dimatikan telefonnya begitu sahaja tanpa memberitahu kepada saya apa hadiah yang dimaksudkan. Namun, kemudiannya saya faham. Alhamdulillah.

“Beruntunglah bagi mereka yang direzekikan menemui malam rebutan para solihin” . Inilah antara yang diungkapkan di udara melalui radio, antara perbicaraan yang menemani perjalanan saya. Sepanjang jalan dari Kg. Salimpodon ke Kota Kinabalu, perbicaraan tentang Malam Lailatul Qadar beserta ciri-cirinya terus kedengaran. 

Perjalanan malam. Suluhan lampu sangatlah penting. Andaikan perjalanan yang tiada lampu. Alamatnya, perjalanan terumbang-ambing bahkan boleh saja terjatuh ke dalam gaung. Saudara-saudara yang baru diislamkan di Kg. Salimpodon ibarat menemui lampu setelah bertahun melalui perjalanan kelam. Kini, jalan mereka bersuluh. Mudah-mudahan perjalanan mereka terus benderang hingga mampu menerangi yang lain.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi