Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Jumat, 02 September 2011

JOMIDIN




Satu ketika dulu, dia digelar ‘sinting’ atau ‘50 – 50’. Berbanding orang lain di kampung Salimandut, juga di kalangan mereka yang mengenalinya, hidup dia tidak punya apa-apa. Namun, dialah antara yang ringan tulang. Mintalah bantuan, apa saja akan ditunainya dan jarang menghampakan sesiapa. Sepanjang pengetahuan saya, dia sering dihambur kata-kata tidak bermoral; sindiran atas keadaan hidupnya. Inilah nasib Sang Miskin di mana-mana. Kita lupa, di sisi Allah , bintang termahal adalah iman dan taqwa. Gema takbir di surau Salimandut tahun ini bukan saja menghimpunkan ramai sanak saudara dan sahabat handai bersama-sama menunaikan solat Aidilfitri, bahkan ada beberapa perkara yang membuatkan jiwa saya terdidik dan ia sukar saya gambarkan. Inilah doa-doa para daie yang terus sambung-menyambung. Subhanallah.


Namanya, JOMIDIN. Dia tidak punya isteri, tidak punya tanah, tidak punya akaun simpanan, tidak punya kereta dan segalanya. Hanya yang ada, tulang empat kerat dan usianya yang semakin reput. Diuji dengan sakit ampus, kemudian di hujung usia , akhirnya Allah membuka hatinya untuk bersaksi bahawa Tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad itu PersuruNya. Jika diikut logik, mana mungkin dia bertukar agama. Tapi, inilah hakikat. Dia bersama kami , bertakbir dan bertahmid meski dia hanya terkumat-kamit dengan mata terlopong sambil bersila di hujung para jamaah. 


Saya kesal kerana tidak dapat memberi sesuatu yang membuatkan dia tersenyum tika itu, kerana kealpaan. Pun, insya Allah, rumah bambunya akan saya kunjungi untuk menghantar apa saja yang ada. Rumahnya itu telah dibina oleh belia secara gotong-royong. Kini, dia mengalami beberapa perubahan berbanding sebelum ini. Beliau dan 10 orang yang lain telah memeluk Islam pada penghujung tahun 2010 lebih kurang 10 bulan yang lalu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

'SUDAHKAH ANDA SOLAT '

Kepentingan Menjaga Solat Hadith :


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman:” Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain. ”

Riwayat at-Tirmidzi