Klik player di bawah untuk mendengar siaran CAHAYAFM

Kepada seluruh muslimin dan muslimat yang tidak jemu-jemu menyumbang wang ringgit, tenaga dan fikiran dalam membantu usaha dakwah di pendalaman Sabah, saya bagi pihak Dusun Islam Sabah merakamkan ucapan terima kasih kepada anda semua, khususnya Perdana Menteri Malaysia YAB Datuk Seri Abdullah Hj. Ahmad Badawi, YB. Datuk Taufik Hj. Abu Bakar Titingan, YB. Hj. Arifin Arif, YB. Datuk Sairin Karno, YB. Datuk Masidi Manjun, YB. Datuk Bung Moktar Radin, Jailani Hamdan, serta Kerajaan Persekutuan juga Negeri . Tidak lupa juga kepada para pendakwah yang kami bawa ke Sabah ; Ustaz Abdul Halim Hj. Abbas, Habib Rezieq Sihab beserta rombongan, ustaz Razak Bakar, Habib Ali, Ustaz Yusuf Din, Dr. Ismail, saudara Bilal dan saudara Nazrey Johani. Juga kepada penggiat dakwah di Sabah yang sentiasa bersama kami;Ustaz Hanzalah al-Hafiz, Ustaz Ridhwan Baharun, saudara Asree Moro, Pn. Rosnani Untol, saudara Imran Hj. Ibrahim, Saudara Azman( Tawau) dan saudara Azman ( Lahad Datu), saudara Hasrul Abdullah, saudara Muslim Abdullah, Hj. Safrin Karim, saudara Wahid Karim dan ramai lagi orang perseorangan yang tidak dapat disebut nama-nama mereka dalam perutusan Hari Raya Aidil Adha 2008 ini. Terima kasih atas sumbangan buku-buku Panduan Solat, buku Iqra, al-Quran, kain telekung, kain sarung, sejadah, CD Fardu Ain, pakej penghantaran menunaikan ibadah umrah, baju-baju terpakai dan sebagainya. Kesemuanya telahpun kami sampaikan kepada mereka yang berhak menerimanya di pelusuk-pelusuk kampung di pendalaman Sabah. Akhir sekali, kami percaya bahawa Islam tercinta ini hanya akan tertegak bila empat golongan ini bersatu; 1. Pemimpin yang adil 2. Ilmu para ulamak 3. Pemurahnya orang kaya 4. Doa orang fakir ( Ya ... Allah dengan limpahan rahmat-Mu kami pohon agar mereka yang terlibat dalam usaha dakwah di bumi-Mu ini khususnya di Negeri Sabah, dikurniakan rahmat keampunan-Mu . Amin ya Allah. )

Pengikut

"وَأَلَّوِ ٱسْتَقَمُوا۟ عَلَى ٱلطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَهُم مَّآءً غَدَقًۭا
Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak)." (QS. AL JIN:16)

Rabu, 30 November 2011

Kamis, 24 November 2011

USIA

USIA. Antara nama pertubuhan yang dilihat telah sama-sama menyempurnakan perjuangan Islam di Sabah. Anggap saja tulisan kali ini sebagai kilasan perjuangan Islam yang tidak ditulis dalam mana-mana buku, jauh sekali menjadi nota penting dalam sejarah. Jika dianalogikan sebagai makanan, maka lumrah manusia suka memilih makanan berinti sedap . Catatan ini mungkin sedikit tepat kalau SMS istilahkannya sebagai inti terlebih rasa lalu dibuang kerana ‘dirasakan’ tidak sesuai menjadi inti . Tapi, dalam keadaan sebenar, inti tetap inti, walaupun rasanya pahit. Begitu juga hidup. Sepanjang umur kita, tidak mungkin kita simpan sebahagian kisah dan membuang yang sebahagian lagi kemudian menganggapnya tidak pernah berlaku sekalipun perjalanan kisah itu pahit. Untuk rekod ingatan sekurang-kurangnya, kita tetap ambil dan iktiraf kesemua yang berlaku pada kita sebagai pengalaman. Justeru, apa yang SMS tulis selepas ini terpulang para pembaca mencanainya. Apa selayaknya perkara ini dikubur saja kerana menerimanya sebagai hakikat sangat pahit. Dan, kita biarkan diri kita terus lena diulit dan diselimuti gambaran dan rekaan manis justeru itu lebih melegakan banyak pihak.

Dalam memperkatakan hal ini, sila kita baca kisah para nabi dan rasul serta para sahabat. Dalam perjuangan mereka menegak dan menyebarkan syiar Islam, pasti kita temui kisah hitam. Bukan semua perjalanan perjuangan yang mereka tempuhi manis-manis belaka. Mereka pernah kalah dan kecundang dalam pertempuran jihad, ditawan, diseksa, dipulau, dikejar, dikepung malah pelbagai peristiwa dan kisah pahit mereka lalui. Dalam perang Uhud yang hampir dimenangi juga mereka kalah terkesan kerana tidak hiraukan perintah Rasul selain hambatan rasa tamak yang mendesak mereka berebut harta rampasan perang. Meski berada di zaman Rasulullah sekalipun, nafsu para muslimin tidak mudah dikawal kerana mereka juga manusia biasa. Bandingkan pula kita yang hidup jauh dari zaman baginda, tentulah lagi banyak khilafnya. Jadi, siapa kita untuk membuang pahit manis hakikat perjuangan? Terimalah, siapa tahu kita menimba banyak ilmu dan pengajaran sekaligus belajar selok belok berjuang melalui pengalaman-pengalaman seperti ini.